Selasa, 30 Agustus 2016

Teori: Telekomunikasi

Hulalalahula…

Karena FTR semacam petugas review, tentunya harus mengetahui apa yang di review, kalau bisa sih lebih tau. Nih, Hani kasih teori telekomunikasi dasar yang sangat dasar. hehe.

Telekomunikasi adalah teknik pengiriman atau penyampaian informasi, dari suatu tempat ke tempat lain.

Bentuk komunikasi jarak jauh dapat dibedakan atas tiga macam:
  • Komunikasi satu arah (simplex). Dalam komunikasi satu arah (simplex) pengirim dan penerima informasi tidak dapat menjalin komunikasi yang berkesinambungan melalui media yang sama. Contoh: pager, televisi, dan radio.

  • Komunikasi dua arah (duplex). Dalam komunikasi dua arah (duplex) pengirim dan penerima informasi dapat menjalin komunikasi yang berkesinambungan melalui media yang sama. Contoh: telepon dan VOIP.

  • Komunikasi semi dua arah (half duplex). Dalam komunikasi semi dua arah (half duplex) pengirim dan penerima informasi berkomunikasi secara bergantian namun tetap berkesinambungan. Contoh: handy talkie, FAX, dan chat room.

Komponen dasar

Untuk bisa melakukan telekomunikasi, ada beberapa komponen untuk mendukungnya yaitu :
  • Informasi: merupakan data yang dikirim/diterima seperti suara, gambar, file, tulisan

  • Pengirim: mengubah informasi menjadi sinyal listrik yang siap dikirim

  • Media transmisi: alat yang berfungsi mengirimkan dari pengirim kepada penerima. Karena dalam jarak jauh, maka sinyal pengirim diubah lagi (di modulasi) dengan gelombang radio, kemudian diubah menjadi gelombang elektromagnetik dan dipancarkan dengan alat bernama antena, agar dapat terkirim jarak jauh.

  • Penerima: menerima sinyal elektromagnetik kemudian diubah menjadi sinyal listrik, sinyal diubah kedalam informasi asli sesuai dari pengirim, selanjutnya diproses hingga bisa dipahami oleh manusia sesuai dengan yang dikirimkan.
Masih banyak sih materi tentang telekomunikasi. Sampai jumpa di penjelasan lainnya. hehe.

Salam,



Hani, yang kembali mempelajari telekomunikasi.

Senin, 29 Agustus 2016

Teori: FTR

Hulalalahula…

Hani lagi kepo nih sama FTR. Supaya hasil searching-an Hani tak sia-sia begitu saja, makanya Hani share. ^^

Apa sih FTR?


FTR (Formal Technical Reviews) adalah aktivitas jaminan kualitas perangkat lunak yang dilakukan oleh perekayasa perangkat lunak. Kajian teknik formal atau walktrough adalah pertemuan kajian yang disesuaikan dengan kebutuhan yang terbukti sangat efektif untuk menemukan kesalahan.

Tujuan FTR adalah :
  • Menemukan kesalahan dalam fungsi, logika, atau implementasi-nya dalam berbagai representasi perangkat lunak;

  • Membuktikan bahwa perangkat lunak di bawah kajian memenuhi syarat;

  • Memastikan bahwa perangkat lunak disajikan sesuai dengan standar yang sudah ditentukan sebelumnya;

  • Mencapai perangkat lunak yang dikembangkan dengan cara yang seragam;

  • Membuat proyek lebih dapat dikelola.

*http://masrahmatmukin.blogspot.co.id/2013/02/rpl.html

Bisa disederhanakan, kerjaan atau jobdesc FTR tuh me-review produk*


*Jika salah, mohon dimaafkan.

FTR difokuskan pada hal yang spesifik, seperti produk komponen dari software (spesifikasi kebutuhan, detail desain modul). Akhir dari sebuah review, FTR harus memutuskan :
1. Menerima produk tanpa modifikasi lanjutan
2. Menolak produk sampai dengan kesalahan yang ada teratasi (dan melakukan review kembali)
3. Menerima produk dengan syarat (kesalahan minor terdeteksi dan harus diperbaiki)

Rangkuman dari review menjawab 3 pertanyaan berikut :
1. Apa yang telah di-review?
2. Siapa yang me-review?
3. Apa yang ditemukan dan penanganannya?
Daftar hal-hal yang di-review memiliki 2 kegunaan:

(1) Untuk identifikasi area masalah dalam produk

(2) Untuk diberikan sebagai checklist aktifitas yang membimbing ketika perbaikan

Kalau jadi FTR, ini panduannya:
1. Me-review produk, bukan pembuatnya
2. Buatlah Agenda dan tetap mengaturnya
3. Batasi debat dan bantahan ketika me-review
4. Menjelaskan area permasalahan, tetapi jangan berusaha untuk menyelesaikan setiap permasalahan yang ada
5. Buatlah catatan
6. Batasi jumlah partisipan dan mintalah persiapan yang matang
7. Buatlah checklist untuk setiap produk yang akan direview
8. Review terlebih dahulu hasil review sebelumnya
FTR dapat dilaksanakan pada setiap tahapan selama proses pengembangan software berlangsung. Berikut ini merupakan checklist yang dapat digunakan untuk menaksir produk yang merupakan bagian dari pengembangan software:
1. Software engineering

Berikut beberapa daftar pertanyaan:
a) Apakah fungsi-fungsi utama telah didefinisikan dalam batasan dan bentuk yang telah ditetapkan?
b) Apakah interface antar elemen sistem telah didefinisikan?
c) Apakah batasan performa telah ditentukan bagi keseluruhan sistem maupun setiap elemen sistem?
d) Apakah mekanisme untuk validasi dan verifikasi sistem telah ditetapkan?
2. Software project planning
Tahapan ini menilai resiko dan mengembangkan estimasi sumber daya, biaya dan jadwal berdasarkan alokasi software yang ada sebagai bagian dari aktivitas pengembangan sistem. Checklist yang dapat digunakan:
a) Apakah terminologi sistem telah jelas?
b) Apakah sumber daya yang terperlukan tersedia dan mudah didapat?
c) Apakah seluruh resiko telah didefinisikan?
d) Apakah seluruh pekerjaan telah didefinisikan dan diurutkan? Apakah dengan pekerjaan paralel dapat memberikan sumber daya lebih ?
3. Software requirements analysis
Menitikberatkan pada kemampuan menelusur ulang kebutuhan sistem dan konsistensi serta ketepatan dari model analisis.

FTR yang dapat digunakan:
a) Apakah batasan informasi analisis telah lengkap, konsisten, dan akurat ?
b) Apakah pembagian masalah telah lengkap?
c) Apakah interface internal dan eksternal telah didefinisikan dengan tepat?
d) Apakah model data merefleksikan objek data, atributnya, dan relasinya?
e) Apakah disediakan prototyping untuk para end user/customer?
4. Software design
Meninjau ulang rancangan software dengan fokus kepada rancangan data, rancangan arsitektural, dan rancangan prosedural. Menitik beratkan kepada ketepatan algoritma yang diimplementasikan dalam modul/program.

*https://irwanipan.wordpress.com/2012/04/24/software-quality-assurance-jaminan-kualitas-perangkat-lunak/

Masih belum mengerti? Semangat ya, Hani juga masih belajar.

Salam,



Hani, yang selalu belajar dan terus belajar.

Senin, 15 Agustus 2016

Punya Keluhan? Laporkan Langsung!

Hulalahula...

Macet parah di jalan tol Tangerang menuju Jakarta di jam pergi/pulang kerja mungkin sudah dimaklumi beberapa orang. Tapi bagi Hani, ini bukan sesuatu yang dimaklumi lalu didiamkan tanpa ada tindakan penanganan. Harus ada tindakan nyata segera. Sesuai dengan slogan baru, KERJA NYATA!

Nah, buat kalian yang cuma koar-koar macet di sosial media (apalagi naik koar-koar macetnya sambil naik kendaraan pribadi), Hani menyarankan sih koar-koarnya sambil mention akun terkait atau kalau ada pulsa lebih, telepon langsung ke call center yang sudah tertera.

Kalau kita langsung bilang ke pihak terkait, ibaratnya tuh kita langsung memberi tahu, kesalahan mereka tuh dimana sih, bukan cuma membicarakan dibelakang. Mereka tuh sebenernya butuh feedback dari pengguna, tapi kita sukanya ngedumel tanpa tindakan berarti.

Contoh nyata dari Hani nih, ya. Kalau kejebak macet di tol, langsung mention twitter @PTJASAMARGA , jangan lupa mention @kemenhub151 juga, kasih foto biar lebih bukti nyata.

Segera ditangani tidak sih laporan kita? Kalau mention twitter @PT_Transjakarta sih ada progres menurut Hani. Apa karena Hani komennya hampir tiap hari? Apalagi kalau posisinya Hani kena macet/nunggu lama bisnya/lainnya, Hani mention sudah kaya pacar posesif. Gencar banget dengan variasi keluhan.

Eh, tapi Hani tidak cuma mention keluhan ya. Hani menyertakan saran buat perbaikan kedepannya. Sama saja sih kaya kita punya keluhan ke temen, jangan cuma dikomentarin doang, kasih saran juga.

Kalau pihak twitter @kai121 @PTJASAMARGA @kemenhub151 dll sih belum ada progres nyata menurut Hani, padahal Hani sudah mention mereka dengan gencar. Mereka tuh paling sering bales kalo kita mention di twitter, tapi belum ada penanganannya nyata.

Memang balasan dari mereka apa? Kalau menurut Hani sih balasan mereka mayoritas sudah kaya susu didiemin dua hari. Tidak usah disebutlah ya maksudnya apa. Soalnya tidak ada tindakan nyata.

Hani pernah mention twitter @kai121, terkait tidak ada kondisi toilet Stasiun Tangerang yang belum maksimal, dari pihak terkait sih balas mention bla...bla... tapi sampai sekarang masih gitu-gitu saja tuh keadaannya. Parah keluhan pelanggan didiamkan. Tapi walaupun gitu, tetep mention mereka. Soalnya mereka tetep butuh feedback dari kita.

Tau call center atau sosial media mereka darimana sih? Ada sebuah mesin canggih saat ini, namanya gugel. Silahkan searching. Hehe.

Cobain sendiri dah gimana mention pihak terkait. Jangan takut, toh niat kita pengen Indonesia lebih baik. Pada dasarnya, keluhan/komentar/saran dll jika dikelola dengan bijak dan baik, akan membuat kita atau pihak terkait jauh lebih baik lagi.

Salam,

Hani, yang ngepost langsung dari kemacetan 3 jam menuju Jakarta