Tampilkan postingan dengan label nisaahani. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label nisaahani. Tampilkan semua postingan

Minggu, 27 Januari 2019

8 Go Green Lifestyle Sederhana yang Bisa di terapkan di Rumah

Hulalalahula...


Paling suka deh bahas lingkungan, apalagi yang berbau go green gitu. 

Temen-temen yang udah kenal dan perhatian sama saya dari beberapa tahun lalu, kayanya bakalan tau kalo saya pencinta go green dan menerapkan dalam lifestyle sehari-hari.

Yang udah rutin banget nih bakal disebutin beberapa di bawah ini. Please di tiru ya, gengs. Biar bumi dan lingkungan kita makin nyaman. 

1. Anti buang sampah sembarangan
Jadi, usahain mau dimana juga, tahan. Jangan sampai buang sampah sembarang. 

2. Kalo di rumah pisahin sampah plastik atau segala yang bisa di kiloin
Buat apa? Buat tetangga  yang membutuhkan atau pemulung yang lewat. Kadang tukang sampah juga mau.


(Pemilahan sampah waktu di kosan. Lebih lengkap. Hehe) 

Setidaknya kalo kita belum bisa rutin ngasih sumbangan barang berharga, ya yang bisa di sumbangin. Sumbangin aja. Walaupun kesannya sederhana. Semoga perhatian kita ke mereka tetap sampai. Lagipula membantu petugas pengelola sampah juga bukan seeehhh?

3. Tanem biji bekas makan atau masak
Misal nih ya, kita beli mie ayam terus dapet sambel kebanyakan. Nah, sambelnya yang biasanya ada cabe-cabenya itu, kita tanem aja di pot/media tanam lainnya.

Atau kita lagi mau masak, biji pare yang mau kita buang, ya di tanem aja. Mayan bebs, bisa berbuah, bisa makan pare gratis organik berbulan-bulan. Bahkan bisa sampe ngasih ke tetangga. Alhamdulillah. 

4. Bawa plastik sendiri kemana-mana
Kalau ke pasar, bebelanjaan atau jajan cilok di depan SD sebelah, bawa plastik atau wadah sendiri. Jadi kalo mau di kasih abangnya, sorry mba/mas pake ini aja. 


(belanja tapi bawa plastik sendiri. Mandiri dah. Hihi) 

Kalo lupa bawa plastik/wadah dan barangnya memungkinkan di masukin tas, ya masukin tas aja. Usahain meminimalisir penggunaan plastik. 

5. Jangan langsung buang kertas, kartu undangan, brosur atau kertas lainnya. 
Kertas bekas bisa kita manfaatin lagi, bebs. Bisa buat coret-coretan. Atau bungkus sesuatu.

6. Air bekas cucian beras atau bekas sayur untuk siram tanaman
Coba deh, air bekas cucian di kumpulin terus buat siram tanaman. Tapi langsung siram ke tanah ya, jangan ke daunnya. Nanti bisa putih-putih daunnya. Mengurangi estetika. Hihi.

7. Tidak langsung buang baju bekas
Dulu kayanya baju bekas masih laku buat di sumbangin. Tapi sekarang siapa yang mau? Kadang baju mereka juga udah bagus-bagus. Jadinya, bajunya di remake aja. Biar bisa di pake lagi dengan style berbeda. Atau paling kasian mah, jadi kain lap.

8.  Tulang bekas atau nasi bekas kasih ke binatang sekitar
Jadi, di lingkungan ada kucing liar. Nah, satu gang pada ngasih tulang kalo abis makan. Lumayan kan daripada di buang gitu aja dan nyuruh kucingnya ubek-ubek tong sampah sendiri. Mending kita kasih baik-baik. Semoga jadi ladang pahala. Aamiin.

Kira-kira itu sih yang sudah mulai rutin dalam jangka waktu beberapa bulan ini atau beberapa tahun terakhir.

Padahal dulu, masih zaman bocah buang sampah kaga pake mikir. Sekarang, kalo mau buang dipikir-pikir dulu. Ini bisa di manfaatin apalagi ya? Biar gak gitu aja jadi sampah.

Tapi sebenernya masih ada beberapa kegiatan yang belum kesampaian sih. Karena belum memungkinkan.


(souvenir bibit pernikahan kayanya lucu juga)

Yang pertama, pengen banget sampah organik dikumpulin. Dikubur biar jadi kompos.

Kedua, bikin olahan dari limbah plastik detergen dan sejenisnya, yang tebel gitu. Udah ngumpulin plastiknya, tapi belum bisa jait pake mesin. Ajarin dong, gengs.

Terus, pengen lagi menyuarakan besar-besaran go green lifestyle ini. Kalo bukan kita, siapa lagi? Emang anak cucu kita bakal nikmatin sama kaya kita kalo kita gak merawat bumi? Aseeek bahasanya, macam politikus. Hihi.

Kurang lebih itu sih yang bisa share tentang go green lifestyle. Yang harapannya bisa di tiru orang. Plis gengs, jangan terlalu nyalahin keadaan kalo ada bencana dll. Tapi mari lakukan perubahaan.

Udah dulu ya. Yuk, babai... Semoga teracun virus go green.

Salam,


Hani, pelaku go green lifestyle

Senin, 31 Desember 2018

Alhamdulillah 2018, Bismillah 2019

Hulalalahula...

Beberapa menit lagi tahun 2019, tapi Hani belum bikin postingan perkenalan yang proper. Langsung weh Hani isi konten-konten. Sabar ya, Hani emang gitu anaknya, kaga suka basa basi. Maklum ya. Hihi.


Untuk segala hal, Hani cuma mau bilang Alhamdulillah banget buat semua yang udah Hani dapetin selama ini. Apalagi di dunia blog, sosmed, buzzer, influencer, dan setipenya lah. Alhamdulillah.


Thank you very much for all who gave me the opportunity. Senior-senior yang pada ratjun banget ke Hani. Makasih loh. Kalian kesayangan. Buat para PIC yang udah percaya buat kerjasama dan merekomendasikan Hani, makasih juga. Kalian kecintaan Hani emang. Mari bekerjasama lagi. Buat temen-temen seperjuangan, makasih juga. Buat yang suka foto-fotoin Hani dan ngebantuin Hani, thanks a lot. Pokoknya makasih lah buat semuanya, walaupun Hani kan gitu ya orangnya, diem-diem bae, tapi beneran Hani makasih banget. Muah. 


2018 di dunia per-blog-an bagi Hani seperti masa transisi sebelum Hani terjun ke dunia blog secara profesional. Karena kan Hani mah udah ngeblog dari zaman sekolah. Tapi baru tld di tahun ini.

Niat tld sih udah dari tahun 2017, tapi seperti biasa, Hani gak mau melakukan sesuatu kalo kaga faedah. Beli domain kan pake uang ya, kalo kaga menghasilkan pendapatan mah buat apa. Mubazir atuh


Jadi, Hani menargetkan beli domain kalo udah rutin posting 40 tulisan secara berturut-turut. Tapi itu semua hanya target sodara-sodara. Nyatanya, begitu deh. Bisa di liat di sisi sebelah kanan, berapa postingan Hani sebelum Mei 2018.


Tapi di akhir April 2018, akhirnya Hani beli domain juga. Alhamdulillah. Karena udah kepengen parah. Terus Alhamdulillah-nya ada yang bantuin Hani buat perpindahan blog dari gratisan ke tld. Ya sudah, Mei 2018 launching lah blog www.nisaahani.com dengan tulisan langsung berpartner. Once again, thanks God for the opportunity.


Setelah itu, tulisan Hani di blog Alhamdulillah mayoritas berpartner. Kalopun ada yang organik dikarenakan syarat dari partnernya.


Beneran deh, untuk dunia blog, tahun 2018, Hani bersyukur banget. Selain blog -bidang setipenya-, Hani juga Alhamdulillah banget. Banyak yang kerjasama bareng Hani berkali-kali. Ya ampun, terharu akutu jadinya.


Pokoknya Alhamdulillah 2018. Maaf kalo ada salah. Mulai dari 0 lagi ya. 

***

Dan untuk 2019, welcome. Bismillah Hani bisa sharing yang jauh lebih bermanfaat dan menarik lagi dari tahun lalu.




Insyaallah setiap Sabtu jam setengah 6 pagi, Hani bakal posting. Entah itu tulisan bersponsor atau organik. Kalopun selain di waktu itu, harap maklum. Kadang kan deadline mah kaga tau kapan ya. 

Hani itu sebenernya males posting kalo kaga bersponsor. Karena terpicu untuk curhat, gengs. Kan diriku maunya misterius gitu. Jeh. Padahal tulisan bersponsor juga banyak curhatnya. Hahaha. Itu alasan yang agak bermartabat selain males sih. 🤭


Karena apapun perbuatan kita bakal dipertanggung jawabkan, jadi suka serem sendiri kalo ngeshare unfaedah. Trus kalo ngajak kebaikan juga, kalo kalian liat Hani belum wow banget, kemudian kecewa. Kan Hani jadi gak enak juga. Padahal loh, Hani tuh sering banget bilang, Hani mah belum baik banget. Masih sama-sama belajar juga. Tapi Hani mau ngajak kebaikan biar ikutan dapat pahala. Lagian kan kalo dikelilingin orang yang berlomba-lomba dalam kebaikan, perubahan baik Hani bisa ningkat, minimal tetap lah, bukannya malah turun. Gitu loh.


Plis ya gengs, kalian jangan terlalu ngebayangin Hani yang udah baik banget. Nanti jadi kaga enak diriku. T_T


Hani cuma ngerasa, Hani punya potensi buat menyebar kebaikan disini, ya Hani lakukan. Mungkin beberapa ngerasa pamor itu berbahaya, iyes sist, rawan banget. Makasih udah di ingetin. Tapi Hani ngerasa, semakin berpengaruhnya kita kalo kita manfaatin dengan kebaikan ya gak salah. Justru karena kita punya power, kita jadi bisa lebih punya andil ke orang lain.


Kalo nanti Hani ada yang salah, kalian tegur langsung ya secara tertutup. Biar bisa jadi pertimbangan Hani buat memperbaiki.



Bismillah 2019. 1 out of 365 days, begin.

***

Kalo ada yang kepo kenapa branding-nya dari Blogger Ala-Ala terus ganti jadi breakfast with Hani. Itu karena Hani ngerasa udah gak mau ala kadarnya lagi. Hani Alhamdulillah udah jauh banyak kemajuan. Mulai dari yang kaga tau istilah-istilah receh sampe sekarang yang masih banyak juga yang belum taunya, tapi sudah jauh meningkat lah pengetahuan serta kemampuannya di banding yang dulu. Jadi, babai ala-ala, let's become a professional

Breakfast with Hani itu dipilih dari banyaknya kata-kata yang dipikirin. Tapi Hani akhirnya milih ini biar gak terlalu puitis banget. Hani ngeri orang-orang udah pada ekspetasinya ketinggian.

Walaupun ini bukan blog khusus makanan, ya wes rapopo namanya itu aja. Kenapa breakfast? Karena makin kesini Hani suka banget sarapan pagi-pagi. Beneran pagi-pagi. Abis subuh aja, keseringan Hani udah nyari makanan. Emang gitu akutu, orang pada belum bangun, diriku malah udah nyari makanan. Haha.

Dan kenapa sabtu, karena Hani keseringan bisa sarapan secara nikmat itu di hari sabtu, minggu atau hari libur.

Nah, dikarenakan sadar diri gak segitu rajin posting, jadinya ditetapkan hari sabtu deh.

Lalu, kenapa jam 05.30, ya tadi, Hani suka sarapan pagi-pagi.

Gak apa-apa kan gak posting di prime time? Seluruh hal di dunia ini gak mesti sama. Menjadi unik gak salah, selama tidak melanggar. Azeeek.

Biar kalian inget pokoknya wes, sabtu pagi cus mampir ke blog/youtube Hani. Kalo kepo Hani sarapannya apa aja, bisa cekidot twitter Hani. Biasanya Hani sharing makanan disitu. 

Thank you, next...

Salam,

Hani, yang siap menjalani tahun 2019 jauh lebih baik. 

Senin, 20 Agustus 2018

Face and Body (ngarep) Goals

Hulalalahula…


Hani mau share tips and tricks buat (makin) kurus. Tapi Hani kaga mau mejeng muka atau body Hani di postingan ini. Kalo mau kepo, bisa cek instagram atau twitter Hani di @nisaahani. Bisa di liat dah ya. Kaya gimana tampilan Hani. Itu ada muka Hani yang dempulan parah sampe yang jarang kena air dua hari. Haha.

Ini beberapa pengalaman face and body Hani:

1. Kalo sakit, Hani turun berat badannya. Yaeyalah.

2. Hani pernah rutin jalan pagi selama beberapa minggu hampir rutin tiap hari, hasilnya? Perut Hani ramping, cadas.

3. Hani kalau ngegym atau banyak gerak, badan Hani makin berisi sehat. Unyu-unyu baju engap. Haha.

4. Hani pernah kaga minat makan, minum air putih mulu. Bahkan nasi padang tak napsu. Kulit Hani jadi glowing banget. Bagus parah, bersih, kaga minyakan. Sekarang coba di terapin makin rajin minum air putih.

5. Walaupun suka olahraga atau gerak, Hani menghindari gerakan tangan, soalnya lebih cepet memicu kebentuk. Padahal Hani mau body goals tapi yang feminim howt gitchu.

6. Selama beberapa bulan terakhir Hani males makan nasi, alhasil, kurus cin, muka tirus, paha makin kaya SNSD. Hha.

7. Skip makan malam, bikin kurus.

8. Jadi vegan anti jerawat, kurus coy. Jadi, waktu itu Hani diet indomie, cokelat, kacang, telor, makanan manis, pedas, dairy. Kurus dah.

Apalagi ya, lupa sih. Tapi, sekarang mah malah pengen berisi unyu-unyu. Makanya, makan hayo atau di ajak kegiatan yang fisik, hayo. Hasilnya? Masih belum seberisi seteratur tahun lalu sih, tapi bismillah sehat selalu lah ya. Kalo ada yang bilang puasa, iyes gaes. Puasa geh. Biar badan sehat. Olahraga juga, makan yang teratur, jamnya dan menunya juga di atur. 

Pokoknya sehat itu harus, tapi namanya juga orang mah mau body n face goals. Ya kaga nape nape juga, yang penting usaha. Soalnya kan kalo kece kan tanda kita merawat pemberian dengan baik.


Salam,



Hani, yang pengen sehat dan cantik natural. Uhuy. Hihi

Skincare Sandarajiwa Nantangin Bareface? Sanggup?

Hulalalahula…



Munkin masih asing skincare ini, Hani tau ini aja dari salah satu influencer. Doi promosinya meyakinkan abeeezzz... Ya sudah, kepoin lah ig nya di @sandarajiwa. Sayangnya minim keterangan. Tapi testinya banyak. Kan makin kepengen make juga. Apalagi liat komen di salah satu channel yutup beauty blogger, di saranin juga pake ini.

Terus slogannya, bikin suka banget lagi.


We don't sell any whitening products or any racism beauty pageants things.

Jadi, emang dari awal produk ini bukan ngasih janji manis buat putih. Tapi kulit kalian bisa jauh lebih sehat dari sekarang. Mantapz kaga tuh?

Setelah nanya secara singkat dan padat, akhirnya Hani memutuskan memilih resep A+.









Pas nyampe rumah langsung suka banget, karena sistem semprot gitu. Higenis. Karena Hani meminimalisir pake tangan. Males aja. Kaya kurang yakin ini bersih atau kaga ya. Haha.

Tapi pertamanya bingung, urutan cara pakenya gimana?!

Kata admin sandarajiwa sih, abis cuci muka, toner, serum pagi/malem, terus tonic nya. Baru dah bisa tambah suncreen kalo perlu. Selebihnya kaga usah. Karena serum udah all in mosturizer. Tapi kalo Hani kaga nurut sih. 🙈

Kalo pagi buat pergi atau kerja: cuci muka, bersihin muka lagi pake micellar water, toner, serum, tonic, bioderma buat ngilangin bekas jerawat, suncream.


Kalo pagi selain kerja: sama kaya di atas, cuma keseringan di double toner, toner sandarajiwa+toner cuka apel. Sama di kasih day cream tambahan lagi. Biar makin kerasa lembab aja. Berminyak bodo amat dah. Haha. Soalnya kalo lagi kerja atau pergi emang pake gitu doang, biar kaga minyakan. Natural sehat gitu hasilnya, kaga keliatan kering atau berminyak. Syukaaa...

Kalo malem: kurang lebih sama. Cuma serumnya di double bubble serum momeii. Terus pake night cream. Pake tea tree buat membasmi jerawat juga. Kadang kalo rajin nunggu, di lapisin pake natrep plus kapas full serum d muka semaleman. Rame dah. Kalah dah korean step. Ini suka-suka step. Haha. Saking mau segera muka cantik natural kembali, bebas jerawat dan bekasnya. Semoga segera terwujud ya, muka cantik natural Hani nya. Aamiin.



Ini produknya beneran bikin falling in love. Kaga bikin berminyak. Teksturnya air, gampang nyerap, walaupun baunya sangat alami sekali alias baunya kurang wangi. But it's oke, karena banyak kelebihan lain, tinggal semprot-semprot, beres. Kadang sehari lebih dari sekali semprotnya, kalo ngerasa kurang lembab, semprot maning. Suka-suka ue pokoke. Hehe.

Oia, kulit aku tipe positif berjerawat tapi kadang kering sampe ngelupas, kadang tambang minyak. Entah ini katagori kulit apa. Tapi alhamdulillah cukmey sih sandarajiwa di kulit Hani. Gak bikin makin minyakan. Kayanya kulit begini cocok sama tekstur air dah. Semoga ya makin cepet cantik natural. Aamiin.

Terus jadi bikin pede bareface gak?

Pede gak pede, mesti pede. Sebenernya jarang bet Hani ke kantor pake make up. Hampir tiap hari bareface kecuali momen penting atau ada perlu baru make up-an. Paling cuma pake lipstikan doang.

Kalo aku pede, kalo kamu?


Btw kalo mau nonton videonya, cekidot disini.


Salam,


Hani, yang pengen cantik natural no make up.


Jumat, 17 Agustus 2018

9 Cara Memperbanyak Followers ala nisaahani

Hulalalahula…


Sebenernya sudah pernah di jawab di sini, tapi kayanya kali ini bakal lebih panjang kali lebar tips dan triknya cara mendapatkan banyak followers, mulai dari cara yang bener sampe kaga. Haha.

Cekidot...

Pada dasarnya, sebelum kalian siap dengan kelebihan dan kekurangan banyak followers, tanya ke diri kalian sendiri, "Apa yang akan saya lakukan jika banyak followers?"

Dulu, Hani mikir ngapain banyak followers sih? Tapi ketika dapat manfaat dari sosmed, baru dah tuh, berasa dapet konsepnya, males kalo ngasal posting. Terus mulai pengen banyak followers, karena selain keuntungan pribadi, ada keinginan ngeshare yang baik dan menanamkan kebaikan ke orang lain.

Nah, tanpa basa-basi, ini tips and triknya:

1. FFF a.k.a follow for follow
Jadi kalian follow banyak orang dan minta di folbek. Atau sebaliknya, kalian di follow dengan harapan kalian mempolbek.

Betewe, fff ini di bagi lagi jadi 2. Yang pertama asal follow atau folbek. Yang kedua, emang saling kenal atau saling mau kenal. Bahasa baiknya sih, nodong biar di follow. Haha.

Kelebihan: Dapet follower organik. Dan kemungkinan bertahan lama ngefollow kitanya, apalagi kalau orang yang aslinya kenal.
Kekurangan: Following-nya banyak. Kadang kaga sesuai sama hati nurani kita, karena cuma asal folbek. Terus kemungkinan bisa di unfollow setelah di folbek kalo sama akun-akun kebelet tenar.

2. Beli followers
Ini banyak pro kontranya sih. Dan jujur aja, ada aja yang nyarani Hani buat beli followers. Tapi, bagi Hani nggak worth it, kalau akun kitanya belum di kelola secara baik dan benar. Lagipula, Hani ogah keluar duit. Hahaha.

Kelebihan: Instan, nggak pakai lama.
Kekurangan: Keluar duit. Followers bisa turun suatu saat. Akun rentan di hack dan dijual tanpa kita ketahui (katanya).

3. Follow akun artis atau jualan atau bertema tertentu
Entah ini bener atau kaga, karena ini berdasarkan pengalaman pribadi aja sih. Jadi gini ceritanya, (ala pak erte mau cerita. haha) waktu itu kan Hani follow beberapa artis, nah pas Hani cek, yang kaitannya sama tuh artis dan akun fans nya, banyak yang follow Hani. Ya walaupun kayanya beberapa nge-unfollow lagi kalau tidak di folbek atau pas kita unfollow tuh akun artis, para fansnya ikutan unfollow. Terus pernah Hani tertarik suatu tema, sebut aja wedding. Hani follow gedung, katering, sepatu, dress pokoknya bertema itu lah, eh tetiba banyak akun bertema sama, follow Hani. Ya walaupun kadang di unfollow setelah di folbek. Haha.

Itu dulu pas Hani masih berfollowers receh. Kalau sekarang (menurut kalian Hani udah naik tingkat belum? haha), alhamdulillah misal Hani ngebahas sesuatu di insta story ada aja yang follow kaitan yang Hani bahas. Ya walaupun entah di unfollow lagi atau kaga. Kurang kepantau sekarang, palingan nominalnya aja.

Kelebihan: Bisa dapat followers sekaligus bisa liat feed sesuai dengan yang kita pengen.
Kekurangan: Untung-untungan. Kadang kaga berhasil juga sih. Terus jangan terlalu ngarep bertahan lama mereka ngefollow kita.

4. Pakai hastag segambreng
Dulu sih efektif buat dapaetin like atau followers, tapi kalau sekarang kalo gak salah ada batasan dari pihak sosmed sih, jadi kita kaga bisa lagi pake ratusan hastek. Terus entah kenapa kalau pake hastag segambreng dan tak sesuai berasa kebelet tenar bet. Jadi malah kaya nurunin value kita. But it's up to you beibeh. Toh kalau akun Hani di kepoin sampe postingan terakhir bakal ada foto dengan segambreng hasteg dan terkadang tak relefan. Haha. I'm human too, darling.

Kelebihan: Bisa dapat follower dengan niche sesuai dengan sasaran kita.
Kekurangan: Keramean tjoy caption-nya.

5. Perbagus feed
Katanya sih ini bikin enak diliat, tapi bagi Hani malah jadi keliatan sama semua gitu. Enak diliat tapi bukan berarti bakal di follow sama Hani. Bagi Hani ini sekilas di liat aja. Selera sih ya.

Kelebihan: Agensi dan pencari talent katanya suka yang feednya rapi.
Kekurangan: Belum jaminan di follow orang juga sih. Gak semua orang suka, kalo tipenya kaya Hani. Haha.

6. Konten yang bagus! Kualitas foto yang baik.
Ini jawara sih bagi Hani, tapi paling susah. Kita mesti nentuin konsep dari awal, terus kan namanya manusia kan ya, naik dan turun, banyak maunya, jadi agak sulit konsisten. Modalnya juga biasanya banyak.

Kelebihan: Ada rupa, ada harga. Isi yang baik, kaga menghianati hasil sih.
Kekurangan: Masih banyak akun berbobot tapi underrated sih. Jadi luck juga berlaku.

7. Bikin yang viral!
Ini untung-untungan sih. Kan masyarakat kita mah susah di tebak. Tapi jangan segitunya kepengen viral yak sampai menyampingan harga diri dan keselamatan.

Kelebihan: Kalau booming bisa masuk tipi. Di undang acara talkshow. Jadi artis dah. Hehe.
Kekurangan: Kalau terlalu maksa, walaupun kita eksis, tapi ya bukan di jalan yang baik eksisnya.

8. Postingan pamer kelebihan
Coba deh liat postingan cewe atau cowo cakep, rame kan? Apalagi cakep plus pake seragam apa gitu. Walaupun caption beda sama foto, fotonya mah selpi tapi captionnya bijak gitu. Eh, malah di bilang bijak, karena yang diliat fotonya duluan.

Kelebihan: Bukan hanya dapat followers, tapi kemungkinan bisa punya banyak fans garis keras.
Kekurangan: Siap-siap dapet komen atau dm kaga jelas. Hati-hati juga kena penyakit ain atau di body shamming-in.

9. Sering-sering interaksi
Follow duluan, spam like, komen tiap di foto. Kalau kita tulus dan menggugah, biasanya orang jadi penasaran terus di polbek dah.

Kelebihan: Selain dapet polower, kita bisa dapat temen yang bener-bener temen.
Kekurangan: Cape coy. Ngabisin waktu banget. Kan hidup kita kaga di sosmed doang sih.

Gimana... gimana? Silakan praktekan sesuai kemampuan dan kemauan. Karena punya banyak followers itu bukan sebuah achievment tiap orang. Kalau bagi Hani buat seru-seruan aja sih, sembari salah satu cara pemanfaatan sosmed dengan cara yang baik. Kan enak gitu ya, kalau kita iseng buka sosmed, isinya bikin kita berkembang jadi pribadi yang lebih baik atau dapat info apa gitu. Nah, karena sekarang Hani makin ambisi, jadi pengen lebih dari penikmat, ya Hani jadi pembuat kontennya. Dan konten lebih enak jika banyak yang liat.

Walaupun bertahap tapi tetep semangat menebar kebaikan. Dan sekarang pun walau masih berisi postingan berkonten iklan, tapi rapopo lah. Asal ngiklanin yang baik. Hehe. Alibi aja sih ini. Akibat niat yang baik, belum di imbangin rajin. Jadi, rajinnya karena iklan aja dulu. Haha.

Btw, kalau tips dan trik memeperbanyak followers ini belum berhasil, ya syudah lah ya monmaap. Hihi. Karena pada dasarnya kalau rezeki kita bukan banyak followers. Ya kaga bisa di paksa juga sih. Cari kelebihan lain aja. Pisss.

Terus kalau ada yang kepo rasanya punya followers sampe k k an gitu?

Biasa aja sih. Alhamdulillah. Hehe. Karena gimana ya, banyak followers, tapi nggak semua orang suka kita. Bisa jadi cuma mau kepo atau mantau. Jadi, yang penting niat kita baik aja gitu. Bodo amat dah orang mau gimana.

Oh ya, punya banyak followers, tidak berarti gede engangement ya gaes. Kalau kita minim interaksi, ya mungkin aja engangement kita lebih kurang dibanding yang followersnya dibawah kita. Ya mau gimana lagi, bagi Hani, setiap like atau komen itu mesti kita pertanggung jawabkan. Jangan asal. Bahkan liat insta story atau ngeswipe link atau foto orang juga mesti yang baik-baik. Kaya ada rasa malesin aja kalau ngeviralin yang tidak sesuai hati nurani. Suka songong emang anaknya. Biyaneee...

Pokoke, yang berhasil atau yang sudah praktekin, komen ya gaes. Atau postingan ini mau di share silakan, asal bukan di copas. Marah nanti sayanya. Selamat mencoba! :D


Salam,


Hani, yang pengen punya followers di atas 10k, biar bisa insta story nya ngeswipe. Haha

Sabtu, 11 Agustus 2018

Laporan Pajak Tahunan (SPT)? Harus Dong! Pusing? Nggak Dong!

Hulalalahula…

Para pegawai atau insan dewasa pada awal tahun biasanya ngerasain ribetnya Laporan Pajak Tahunan (SPT). Kaga ribet sebenernya, isi cuma bentar langsung selesai. Setelah merasa ekspert berdasarkan pdf panduan dari kantor (lama), alhamdulillah nggak nyampe lima menit, selesai. Tapi karena belum terbiasa dan belum segitunya paham, terus kaitan dengan duit lagi, jadi deg deg an uga kan ea. Udah sutrisna duluan. Amppooon dijee.

Tapi tenang gaes, Hani mau ngeshare biar kaga parno lagi tiap awal tahun. Ready? Cekidot.

Kapan kita mesti bayar pajak? Atau, modal apa yang di butuhkan agar kita jadi rakyat baik yang taat bayar pajak?

Ketika dirimu sudah dewasa dan mempunyai pekerjaan, wajib beut ya bayar pajak. Apalagi yang kerja sama orang lain atau negara, aka pegawai. Biasanya sebelum masuk kerja, saat urusan payroll dan administrasi, di tanyain, berapa nomor NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak)-nya. Kalau belum punya, biasanya di suruh bikin atau di bantu buat bikinnya. Nah, kita- kita yang bayar pajak, istilahnya itu WP alias Wajib Pajak. Dan ternyata, WP itu bukan hanya perorangan, tapi bisa untuk perusahaan apapun bentuknya, walaupun masih CV. 

Betewe, sekarang walaupun freelance tidak sedikit ketika mau kontrak kerja, kita di tagih NPWP. Yups, kini NPWP semacam KTP buat urusan pajak. Penting tjoy!

Pokoke, NPWP itu wajib punya buat orang dewasa dan itu koentji buat bayar pajak, baik yang sudah berkeluarga maupun belum. Tapi kalau kalian wanita yang tidak ada perjanjian pisah harta atau penghasilan dengan suaminya, tidak wajib punya NPWP.

Cara bikin NPWP bagaimana?

Dateng aja ke kantor pajak terdekat. Dengan bermodalkan KTP serta surat keterangan kerja dari kantor, itu sudah cukup. Atau yang punya SIM dan paspor, silakan bawa buat jaga-jaga.

Tapi sih ya, sekarang enak, bisa daftar by online/e-Registration (E-REG DJP) di situs Dirjen Pajak (www.pajak.go.id).

Laporan Pajak Tahunan


Jadi, kurang lebih begini caranya agar kita bisa bayar pajak:

1. Buka situsnya (yaeyalah) www.pajak.go.id , lalu isi dengan lengkap dan sebenar-benarnya. Kaga usah dah sok tajir. Apa adanya aje. Negara kaga butuh pamer dirimu. Tapi jangan ditutup-tutupin juga.

2. Karena waktu itu dibantu kantor, jadi hasil pendaftarannya dikumpulin di finance kantor. Tapi kayanya sih ya, kalau ngurus sendiri, hasil pendaftarannya dicetak lalu diserahkan ke kantor perwakilan pajak (KPP) terdekat, atau diposkan melalui Pos Tercatat, atau dengan scan dokumen.

3. Ketika sudah mendapatkan NPWP. Lalu, kita perlu E-fin, yaitu nomor identitas yang dikeluarkan oleh Direktorat Jendral Pajak bagi WP yang akan melakukan transaksi elektronik. Untuk mendapatkannya, bisa dengan mengajukan permohonan e-fin melalui internet atau KPP setempat.

4. Nah, semua NPWP dan e-fin itu biasanya berguna ketika bulan Maret, detik-detik terakhir bayar pajak. Haha. Biasanya pada ribet dah tuh. Padahal, langkah selanjutnya buka aja https://djponline.pajak.go.id/account/login. Masukkan nomor NPWP dan Password. Jika belum terdaftar, lakukan pendaftaran dulu untuk mendapatkan password.

5. Dan biasanya, kantor ngasih Bukti Potong PPh Pasal 21 (Lampiran A2). Btw, kalau freelancer Hani belum tau sih, tapi katanya kita bisa dapetin bukti potongan pajak ini ke perusahaan-perusahaan yang menggunakan jasa kita. Di tahap ini, pastikan email yang Anda gunakan saat mendaftar efiling masih bisa digunakan.

6. Nah, buat kalian pegawai bergaji dibawah Rp 60 juta per tahun, isi formulir SPT 1770 SS. Tapi bagi pegawai yang gajinya di atas Rp 60 juta per tahun, isi formulir SPT 1770 S. Bagi pemilik usaha atau pekerja bebas, ada tombol upload SPT.

7. Jika sudah selesai mengisi aneka ketentuan di dalam e-filing, jangan lupa untuk menyimpan serta meminta kode verifikasi untuk pengiriman e-SPT, yang akan dikirimkan melalui email atau SMS.

8. Lalu, kirimkan SPT secara online dengan mengisikan kode verifikasi tadi. Terakhir, simpan notifikasi status e-SPT dan Bukti Penerimaan Elektronik yang akan diberikan kepada WP melalui email.

Karena Hani tertarik jadi freelance, Hani kepo-kepo gitu deh di https://ilovelife.co.id/blog/buat-laporan-pajak-tahunan-spt/ buat ketentuan bayar pajaknya. Dan katanya pekerja bebas menerima potongan pajak yang lebih besar daripada pegawai atau pekerja kantoran. APAAAHHH???

Nilai potongan pajak itu adalah sebesar 2,5 juta rupiah per bulan. Jadi, jika pendapatan 15 juta rupiah per bulan, yang terkena pajak hanyalah 12,5 juta rupiah. Pajak yang dikenakan untuk penghasilkan pekerja bebas adalah 5% untuk pendapatan di bawah 50 juta rupiah (sebelum dikenai potongan pajak) per tahun, 15% untuk pendapatan di atas 50 juta, dan 25% untuk pendapatan di atas 100 juta.
Tetapi, potongan pajak ini dikenakan secara bertahap. Artinya, jika penghasilan Hani lebih dari 120 juta, tidak serta-merta Anda membayar pajak sebesar 30 juta per tahun. Potongan pajak 5% dikenakan pada 50 juta pertama, 15% pada 50 juta berikutnya, dan 25% untuk sisanya. Jadinya, Hani yang berpendapatan 120 juta rupiah per tahun, (Aamiin ya Allah) perlu membayar 2,5 juta untuk 50 juta pertama, 7,5 juta untuk 50 juta kedua, dan 5 juta untuk sisanya. Total pajak yang harus dibayar adalah 15 juta rupiah. Banyak uga sih. Tapi, buat negara apa seh yang nggak.
Masih bingung dan ngeri-ngeri cemas? Tenang!

DJP sudah memberikan tool Wizard, bagi yang tidak paham cara pengisian form SPT. Memang agak lama, tapi bisa mengerti cara pengisiannya tanpa takut salah. Cara ini sangat memudahkan untuk mengisi form SPT, langkah demi langkah. Satu kemudahan lain, DJP juga memberikan akses bantuan melalui telepon jika mengalami kesulitan melakukan pengisian SPT secara online. Tinggal telpon 1 500 200 (Kring Pajak).
Bisa kan? Ya udah yuk, siap-siap bayar pajak tahun depan tanpa ucing ucing lageehh. hehe.
Salam,


Hani, masyarakat taat pajak

Selasa, 19 Juni 2018

FAQ versi 19 Juni 2018

Hulalalahula…

Katanya tak kenal maka tetep sayang. hihi. Ngaco...

Langsung aja yak. Kali ini Hani mau menjawab beberapa pertanyaan yang sering ditanyain ke Hani, baik secara langsung maupun dm. Hani jawabnya versi umum ya, kalo mau detailnya chat langsung aja yak.

Hasil gambar untuk pinterest gif answer the question
(gambar dari pinterest)

Lo kerja di Zalora?

Saat ini tidak. Tapi emang ngiklanin Zalora. Pake kode promo: ZBAP2GKX ya, biar dapat diskon 15%. 

(Kalo kepo kerja office hour dimana, tanya langsung aja yak. hehe). Btw, yang Hani iklanin di sosmed Hani, belum ada dari kantor office hour Hani. Jadi, itu murni ngiklanin doang yang di sosmed.

Sibuk apa sekarang?

Sibuk meningkatkan diri. haha. Seriusan ini. Tapi kalo mau tau sibuk kegiatannya apa, Hani kerja office hour (Plus ada jadwal on call sih) sebagai pegawai di suatu perusahaan dan juga ngiklanin produk/tokoh di sosmed. Duh, berasa langsung mau nyanyi iklan dah. Kerja bagai kuda... haha.

Sibuk banget sih. Sibuk mulu.

Bismillah insyaallah sibuk dalam kebaikan. Aamiin. Lagian, mumpung masih muda, tenaga ada, kemampuan ada, mesti terus dan terus menikmati hidup sekaligus mempersiapkan bekal di masa tua.

Masa... kerja pulang, kerja pulang saja. Bisa sih setelah kerja kongkow kongkow syantiks. Tapi kayanya kalo tidak ada peningkatan pengalaman baru atau projek apa gitu, cuma gosyip syalala, kok ngerasa sayang aja waktunya. Lagian semua orang pada dasarnya mau bermanfaat kan? Nah, ini biar ada kegiatan positif, ketemu orang baru, pengalaman baru dll. Walaupun belum berfaedah amat hidupnya, Hani selalu berusaha melakukan kegiatan positif lah sebisa mungkin.

Lah, emang belum nikah? Ada yang bilang lo udah nikah.

Jangan terlalu percaya apa kata orang. Nyatanya nama Hani belum terdaftar sebagai istri siapapun. hiks. (Insyaallah segera membina keluarga sakinah mawadah warahmah. Aamiin. Doakan dungs gaes)

Sekarang tinggal dimana?

Di kota asal. Hani sudah pulang merantaunya.

Ikut komunitas ya?

Gimana ya bilangnya. hmmm... Sebenernya belum terdaftar secara permanen di komunitas manapun sih. Cuma, emang suka aja gabung ke komunitas para blogger dan komunitas lainnya yang sesuai minat, selatar belakang, dsb. Walaupun belum full all in ke komunitas, Hani berusaha ikutan tiap acaranya. Lumayan buat ngisi waktu luang weekend atau setelah pulang kerja. Beneran berfaedah dah ngumpul sama orang yang seminat, selatar belakang dsb tapi tarafnya lebih profesional dibanding kita.

Blogger itu apa?

Hmmm... di googling dulu aja ya. Pengennya sih jawab gitu, tapi apa daya. Biasanya ujung-ujungnya di jelasin juga sih. Dengan penjelasan... blogger itu orang yang suka nulis di blog. huahahahaha.

Nggak mau full time blogger?

Saat ini sih no.

Selebgram ya sekarang?

Belum sih ya. Karena bagi Hani selebgram itu orang yang fansbase-nya, baik yang beneran ngefans atau sekedar pengen tau, sudah banyak.

Tapi kok sering foto produk, kaya terima endorse gitu.

Yes, of course terima endorseHani masih pemalu kalo bilang open endorse atau predikat lainnya, Hani nyebutnya ngiklan aja. hihi.

Dalam rangka apa ngiklanin?

Karena Hani di bayar buat ngiklanin atau karena Hani dapat produknya. Bisa jadi keduanya juga sih, dapat duit dan produknya sekaligus, tergantung kesepakatannya. Atau bisa juga, Hani dimintain tolong. Hani mah mau aja nolongin ngiklanin, asal tidak melanggar kontrak dengan Hani kerjain sekarang atau karena Hani mau aja nolongin. hehe.

Tarif endorse-nya berapa?

Mau di sosmed mana dulu nih? Bisa langsung pm lah lebih lanjutnya. hihi.

Sosmednya yang di posting sekarang iklan semua ya?

Tidak juga sih. Masih suka ngeshare ceramah, lawak receh, curhatan tipis-tipis, binatang-binatang, parenting dll. (Sampe di sangka emak-emak, kebanyakan share parenting kali yak. Duh. Aamiin-in aja dulu dah)

Kok bisa dapat endorse?

Ya bisa aja. hehe. Hani punya sosmed, Hani tau infonya atau Hani di ajak, terus bisa deh dapet endorse.

Gitu doang? Jumlah followers ngaruh nggak buat dapat endorsenya?

Ngaruh sih. hehe.

Cara biar followersnya banyak gimana?

Duh, ini mah panjang yak. Tapi emang mesti jangan pelit ngefollow sih awalnya sama konten sosmednya di bagusin. Nih ya, cuma mau ngasih tau. Kalo lo orang terkenal atau konten sosmed lo bagus bangetzzz... baru dah boleh takabur dikit, dikit aja jangan banyak-banyak, 0 following kaga napa dah. Tapi kalo masih belum, udeh folbekin aja dulu. Kecuali kontennya atau aktifitasnya tidak sesuai prinsip dirimu, baru dah tidak usah.

Sistem endorse gimana sih?

Banyak sistemnya sih, tergantung yang ngajak kerjasama. Saran Hani, sering-sering konsul sama para senior. Biar tau pasarannya sama bentuk kerjasamanya gimana. (Walaupun ini Hani prakteknya jarang sih. hihi)

Awal mula dapat endorsan gimana?

Dulu doyan bet ikut kuis mulai pertengahan tahun 2016 sampe awal 2017, karena doyan gratisan, sekali menang bawaannya nagih. Sekarang jarang sih. Mau yang pasti-pasti aja hasilnya. hihi. Trus ikut event. Makin ningkat tuh temen-temennya yang lebih senior, terus ngepoin dah. Nah, makin di cari tau, alhamdulillah ada aja jalannya. Kalo kalian nggak perlu dari ikutan kuis dulu sih.

Ajak dong kalo ada event atau endorsan.

Kaga janji sih ya. Kan Hani mah di ajak juga.

Dapat duit nggak kalo datang event?

Bisa iya, bisa nggak. Tapi insyaallah pulang nggak tangan kosong lah.

Kok beda kehidupan asli sama di sosmed?

Beda gimana nih? Pembawaannya atau apanya? Ya kadang di dunia nyata bisa lebih bawel atau lebih pendiem sih. hehe.

Itu yang di iklanin, jujur nggak review-nya?

Sangat di usahakan jujur. Walaupun mengolah kekurangannya dengan penyajian yang versi alus banget. Namanya juga iklan, ye kan. Terkadang caption juga udah di sediain, tapi Hani usahain nego biar bisa di edit sih, agar tidak ada kebohongan publik.

Semua produknya di pakai atau di cobain sendiri tidak?

Jujur aja, nggak semuanya sih. Jadi kalo produknya Hani tidak bisa pakai atau makan/minum, biasanya Hani minta orang lain yang cobain. Hani share pendapatnya dari orang yang nyobain. Tapi Hani selalu berusaha nyobain sendiri dulu ya.

Produk gratisannya suka di kasih orang nggak setelah di review?

Kadang iyes. Daripada kadaluarsa atau kenapa gitu, malah jadi sayang nggak bisa di pake. Mending di kasih kan yak..

Traktir bisa kali.

Mau aja sih Hani traktir. Hani suka ngajak n ngebagiin yang Hani dapatin kok, apalagi ke orang-orang yang menurut Hani tepat. Tapi mungkin nggak ke kalian. Duh, monmaap. hihi. Nah, ya mbok tolong di bantu Hani nya, kalo belum bisa like atau komen, bisa kali di doain yang baik-baik. Jangan di traktir mau, tapi minta tolong fotoin kayanya ogah-ogahan bener. Bantuin anterin ke tempat event kaga mau. Ok fine. Nyindir sih kalo ini. Ups. Salaman lagi ah, mumpung masih nuansa lebaran. monmaap yes?

Bahagia?

Tiap tindakan pasti ada yang bikin seneng maupun tidak. Chit chat langsung aja kalo ini mah. hehe.

***

Kata-kata pertanyaannya nggak semuanya kaya gini sih. Di olah dikit ya, nanti ketauan siapa-siapa aja yang nanya kalo plek sama kalimatnya.

Hayo, apalagi nih yang mau di tanyain? Ini yang keingetan dan masih ada rekam jejaknya di dm dll. Gimana, gimana? Udah ada gambaran sekarang Hani ini ngapain sih? hehe.

Hani tetep temen kalian yang dulu kok. (kalo kalian kenal Hani dari lama) Cuma bedanya sekarang kebanyakan iklan di sosmednya. Ambil yang baik-baik aja ya dari Hani, kalo salah tolong di omongin dalam ruang tertutup dengan pemikiran terbuka. Jadi, kalo komennya di hapus, jangan bafer yes atau liat postingan Hani yang gimana-gimana. hehe.

Salam,


Hani, yang ingin lebaranan, minal aidzin walfaidzin yes. 

Kamis, 03 Mei 2018

Hijup Bloggers Meet Up X Softex Daun Sirih: "Ngobrol Sehat, Bebas Worry"

Hulalalahula…

Minggu, 22 April 2018 Hani dateng ke acaranya Hijup Bloggers Meet Up X Softex Daun Sirih, dengan dress code toska dan putih. Begitu memasuki ruangan bincang-bincangnya yang berlokasi di Eastern Opulence yang tata secara apik menimbulkan kesan cozy. Hani langsung merasa nyaman dan klik sama materi yang diberikan.

Karena yang dibahas seputar perempuan juga. Ya, walaupun dokternya laki-laki (dr. Bram Pradipta, SpOG), tapi demi kesehatan. Bebas weh membahas segala macam tentang kewanitaan. Penyampaiannya juga enak kok, jadi kita asik-asik saja menyimaknya.


Ilmu yang keinget dari bincang-bincang bersama softex daun sirih:

1. Pakai panty liners itu baik, tapi jika tidak sering diganti 3 jam sekali malah jadi berbahaya. Karena membuat lembab area kewanitaan.

2. Keputihan itu wajar asal tidak berbau, warnanya berubah, terjadinya gatal, dan berbau.

3. Cara menjaga daerah kewanitaan kita:
- Mengeringkan daerah kewanitaan kita setelah buang air.
- Menjaga kebersihan kewanitaan dengan membersihkannya dengan cara dibasuh dari depan ke belakang. Tidak boleh terbalik.

4. Memakai produk pembalut atau panty liner yang wangi tidak semua cocok. Biar aman pake non-parfurmed saja.

5. Pembalut itu terbuat dari serat kayu.

Selain ilmu yang di dapet, kita dikenalin juga sama produknya Softex Daun Sirih yang memiliki antiseptik alami dari ekstrak daun sirih. Sehingga, bisa menghambat pertumbuhan bakteri, bersih, sehat, dan bebas worry. Mampu menyerap cairan dapet kita 1 detik, jadinya permukaan pembalut tetap kering dan nyaman. Aman juga buat kulit sensitif dan bersertifikat halal. Huwaaa... paket komplit.

Setelah membahas tentang kewanitaan kita break. Enak-enak euy makanannya. Setelah itu kita lanjut belajar Fotografi Flat Lay.

Ada beberapa yang harus diperhatikan untuk menghasilkan foto yang ciamik. Walaupun menurut Hani semua tetap pada sense-nya pribadi masing-masing. Beberapa hal tersebut adalah: tema, latar belakang, dan cahaya.


Udah sesuai belum nih foto flat lay Hani?

Dan enaknya dari acara ini, selain di kasih materi, kita bisa nanya banyak-banyak sama narasumbernya. Terus, bisa praktek foto langsung deh, dapat hadiah juga.


Bebas nanya, biar bebas worry.

Pulang dari acara ini tentu tidak dengan tangan kosong. Karena di kasih goodiebag.






Goodiebag-nya seperangkat pembalut dan panty liner daun sirih dari Softex serta satu hijab dari hijup.

Buat kalian yang mau punya hijab kece seperti Hani. Bisa pake kode promo:

 HIJUPSFTXJAKARTA
(potongan IDR 50.000 untuk pembelanjaan minimal IDR 250.000). Voucher berlaku hingga 31 Juli 2018



Pokoknya makasih lah sama Blogger Crony, Hijup, dan Softex Daun Sirih Semoga Hani bisa sering ikut kegiatannya. Hehe.

Salam,



Hani, blogger ala-ala