Tampilkan postingan dengan label Traveling. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label Traveling. Tampilkan semua postingan

Rabu, 16 Januari 2019

Healing Time di Bromo

Hulalalahula...

Pasti pernah kita ngerasa pengen healing time. Biar tau, kita udah bener belum sih jadi manusia? Udah tau belum tujuan kita hidup apa sih? Mau kaya gimana sih hidup kita? Bermanfaatkah yang kita lakuin selama ini? Udah mengenal diri kita belum? Masih ada ganjalan apa aja? Apakah yang kita lakukan selama ini benar atau salah?  Dan pertanyaan lain di hati kecil kita yang kadang gak di gubris. Entah demi apa, demi uang lah, demi jabatan, networking, gengsi atau karena kita emang masih ikut-ikutan aja. Belum paham dengan kehidupan.

Duileh, berat ya bahasannya kali ini. Tenang, cuma mau mengajak refleksi diri (terutama untuk diri sendiri). Karena, walaupun kita selalu berusaha melakukan kehidupan secara baik dan benar. Ada aja kesalahan dikarenakan ketidaktahuan. Meskipun biasanya hati kecil, otak, organ tubuh lainnya atau semesta terkadang bisa mengisyaratkan jika kita melakukan yang tidak sesuai. Sayangnya kita kurang paham akan kodenya.

Dan jalan-jalan menurut saya adalah salah satu cara menjawab segala pertanyaan dari hati kecil kita. Jadi, jalan-jalannya gak cuma memenuhi wishlist aja. Tapi bagaimana caranya biar memperbaiki diri lagi dan lagi. Atulah masa mau sama aja tiap detiknya, mesti lebih baik dari diri kita sebelumnya lah.

************************************************
Btw, sekali lagi diriku mengingatkan, bahwasanya bilamana apabila yang mana... hihi... diriku belum baik banget, cuma pengen terus membaik dan mengajak kebaikan aja. Biar di kelilingi orang baik. (kaga perlu di bold kan paragraf ini?)
************************************************

Untuk jalan-jalannya bebas sih mau kemana, mau ke gunung kah biar ala-ala Soe Hok Gie atau ke daerah perdesaan juga boleh. Terserah gengs. Tapi cobain deh ke Bromo atau gunung lainnya. Sunrise dan alamnya healing banget.

Dikarenakan gunung lainnya yang pernah dikunjungi mesti mendaki sampai beberapa jam. Sehingga menyebabkan sudah lelah duluan, jadinya yang di rekomendasikan Bromo aja. Tinggal naik jeep tengah malam, nyampe bisa liat sunrise. Kalau ada tempat lain yang mau direkomendasiin, komen aja di bawah yak.

Malam itu, saya di jemput teman beserta rombongannya. Dari Surabaya menuju Bromo. Sekitar subuh tiba dekat lokasi untuk melihat sunrise-nya. Setelah numpang sholat di rumah warga, kita lanjut ke tekape menanti matahari.

Semua mengambil posisi agar bisa melihat di posisi yang tepat. Lalu terdiam, sibuk dengan pikirannya masing-masing. Masih sepuluh menit lagi sepertinya, jadi diriku mulai memejamkam mata. Berusaha menyembuhkan dan menerima diri sendiri sembari menikmati alam dalam kegelapan. Bersyukur dengan semua yang telah di punya, termasuk masa lalu. Agar bisa mengambil pelajaran dan menjadi lebih baik.

Lalu, mataharinya terbit. Bagus. Menyembuhkan dan menyegarkan.



Setelah puas menikmati sunrise, yang tentunya di abadikan dengan berkali-kali jepret. Kemudian kita cus ke lokasi lain, ke bukit teletubis. Sebuah padang sabana cantik yang tak kalah dari padang sabana di Taman Nasional Baluran, Banyuwangi.


(karena lagi tren #TenYearsChallenge, jadi pengen upload foto yang ini. Belum 10 tahun lalu sih, tapi ini udah jadul bats. Haha) 

Lalu, kita ketempat lain sekitar Gunung Bromo. Dan paling puncaknya sih ke kawahnya. Tapi meskipun jalur di kawah Bromo sudah di fasilitasi dengan anak tangga sebanyak 250 buah, saya belum berhasil ke sana.

Karena sudah kena debu yang super berangin di pasir berbisik. Ditambah lagi gegayaan mau mendaki sekitar 2,5 km dari tempat pemberhentian jeep ke anak tangga pertama sebelum puncak kawah. Akhirnya sebelum sampai di tangga pertama, diriku menyerah. Karena sudah terasa engap. Seharusnya menyewa kuda aja untuk ke tangga pertama. Tapi malah maksain, engap di tengah jalan kan. Huh.

Saat pengaturan nafas, berusaha mengambil hikmah dari semua. Anaknya emang suka sok mengkaji kehidupan. Padahal ekstrovet sekitar 98%. Apa hubungannya cin? Haha.

Setelah puas kita pulang. Walaupun cemong sebadan, tapi jiwa dan raga ke charge. Jadi siap menjadi lebih baik. Perjalanan ke Bromo kali ini, healing.

Oia, untuk kalian yang mau kesini sendiri maupun ramean bisa menggunakan paket wisata. Bisa cari online, seperti di Traveloka. Search aja paket tour Bromo gitu. Nih, saya kasih tau duluan sebelum di tanya. Langsung klik aja ya, kaga usah di tanya-tanya lagi masalah akomodasi. Kalo tanya kaitan healing-nya, kapan-kapan share lebih detail lah (kalo diriku mau). Tapi kalo mau baca tentang liburan saya bisa disini atau disitu. Haha.

Bismillah. Tahun ini jauh lebih baik. Kan udah menenangkan diri. Sekian cerita liburan berbalut pemikiran, dan tentunya curhatan. Hihi. Sayonara...

Salam,



Hani, yang ready for success.

Selasa, 25 Desember 2018

Pengalaman Perdana Menemani Teman yang Belum Pernah Naik Pesawat - Edisi Trip ke Belitung

Hulalalahula...

Tahun 2018 seperti yang kalian liat di sosmed Hani, tahun ini Hani melakukan banyak perjalanan. Akhirnya ya, setelah beberapa tahun kerja akhirnya mulai mau jalan-jalan lagi.

Padahal dulu waktu kuliah, lanjalan mulu. Lah, malah pas udah punya duit sendiri, sok sibuk aja gitu. Jadinya, weekend maunya tidur aja seharian kalau nggak ada kegiatan. Kaya udah kekuras aja tenaganya dalam 5 hari dalam 7 hari. Lebay emang sih. Haha.

Tapi sekarang mah kalo ada yang ngajakin pergi, hayuk, asal jelas tujuan, kegiatan, dan orang-orangnya. Apalagi sekarang pesen tiket pesawat atau kereta lebih mudah dan murah, pesen hotel juga gampang. Coba deh cek pegipegi, bisa lewat web atau aplikasi di Play Store.

Jadinya, keinginan keliling Indonesia dan dunia kembali membara. Walaupun makin kesini pengen utamain daftar Haji atau pergi umroh dulu sih.

Nah, kemarin November, Hani pergi ke Belitung. Horaaayyy... Dan ini jalan-jalan terjauh sampai saat ini. Biasanya Hani ngetrip kaga lintas pulau, lah ini keluar Jawa cuy.

Tentunya, karena ini lintas pulau, Hani naik pesawat. Gempor atuh kalo lewat darat. Walaupun itu sangat memungkinkan. Tapi Hani emang paling kaga suka lama-lama di jalan. Kalau naik kereta kesayangan aja, itu kaga mau lama-lama. Cukup Jakarta-Surabaya atau sebaliknya aja, itupun mesti nyaman banget. Jadi kalau gak mesti lewat darat, ya naik pesawat aja, biar sebentar di kendaraannya.

Holiday Vibe

Dari jauh-jauh hari, vibe yang kerasa itu udah liburan aja bawaannya. Pas H-1, sampai rencana mau berangkat jam 8 pagi ke Bandara, untuk penerbangan siang abis dzuhur. Semangat sekali emang. Haha. Padahal mah dari rumah ke Bandara sekitar 1 jam kurang kalo kaga macet.

Tapi rencana hanya tinggal rencana. Karena males nunggu, pas hari-H berangkatlah jam 10. Haha. Emang manusia gitu, suka berencana.

Teman perdana naik pesawat. Pucet!

Karena udah lama kaga naik pesawat, sekitar 3 tahunan lah kurang lebih. Ditambah lagi Bandara Soekarno Hatta udah makin kece dan Hani perdana berangkat sendiri naik damri, kaga di anterin. Jadi agak rempong nanya-nanya. Banyak berubah ye sekarang. Good job. 

Setelah haha hihi sama teman-teman mayan lama, kok kita kaga di panggil-panggil buat naik pesawat. Di cek lagi tiket pesawat kita, kali-kali aja ada yang salah. Gak sih, gak ada yang salah, emang delay aja. Karena ada sedikit kendala.

Lalu, sekitar jam 12.30 kita naik pesawat. Dan salah satu temen Hani, perdana banget naik pesawat. Jadinya doi agak nervous gitu. Kita di suruh matiin hp buru-buru, beneran di liatin sampai mati hp-nya. Haha. Ucul banget sih. Padahal kan mau foto-foto. Walaupun bukan pertama kali Hani naik pesawat, tapi tetep weh mau foto-foto. Haha. Abis cekrak-cekrek bentar, hp udah deh di off-in. Biar doi tenang.


(Maaf ya sensor. Biar misterius aja gitu. Haha. Padahal yang udah kenal juga tau ini siapa)

Belum juga take-off, doi udah pegangin tangan kita berdua kenceng banget. Tapi rapopo akudah. Udah ngantuk soal'e. Kebiasaan kalo naik kendaraan gini nih. Eh, nggak juga deng, emang pelor. Haha.

Kasian juga sih kalo diliat-liat, doi kaya tegang gitu sampe pucet. Mulutnya kumat-kamit baca doa. Tapi bagus sih, jadi ikutan kebawa doa jauh lebih khusyuk dari biasanya. 

Ya namanya ngantuk ya syudah curi-curi buat tidur. Walaupun di pegangin kenceng banget tetep merem. Haha. Emang anaknya gitu, kalo ngantuk ya tidur, laper makan.

Selama di perjalanan doi pegangin tangan kita mulu dan kaga berani liat jendela. Padahal pemandangannya bagus tuh. Tapi tetep sih kita jail, maksa-maksa buat liat ke jendela. Haha. Namanya juga temen, kadang suka kurang ajar. Orang lagi takut, malah dibecandain. Tapi kan kita rela dipegang kenceng selama kurang lebih 1 jam lebih.

Setelah dalam waktu singkat tapi mungkin lama bagi temen Hani, kita akhirnya sampai juga di Bandar Udara Internasional H.A.S. Hanandjoeddin. Foto-foto dong pastinya dan alhamdulillah temen Hani udah mulai ceria lagi.



Puas Trip di Belitung

Selama kita di Belitung, kita seseruan bareng. Makasih banget lah sama pemandu yang sabar nemenin dan nganterin kita ke tempat-tempat recommended di Belitung. Kita ke Danau Kaolin, makan mie belitung, ngopi di Xong Djie, ke Pantai Tanjung Kelayang, tur 5 pulau (Pulau Batu Belayar, Pulau Pasir, Pulau Lengkuas, Pulau Kepayang, Pulau Kelayang), ke replika SD Laskar Pelangi, Rumah Keong, Museum Kata (Andrea Hirata), Pantai Burung Mandi dll.











(Pamer foto tipis-tipis yak. Hihi) 

Kalau dari foto-fotonya bikin mau main ke Belitung juga kan? Hihi. Temen Hani aja yang di pesawat pulang pergi tegang level SMP, tetep merasa worth it berkunjung ke sini. Seru!

Salam,


Hani, yang gak sabar mau daftar Haji, umroh, dan keliling dunia, khususnya Indonesia.

Jumat, 07 Desember 2018

Liburan Tenang dengan Trac-Astra Rent A Car

Hulalalahula...

Dulu waktu kuliah Hani doyan banget pergi-pergi dan explore kota tempat Hani kuliah beserta kota sekitarnya. Tapi pas awal kerja entah sok sibuk apa. Jadi, jarang halan-halan. Alhamdulillah-nya tahun ini lebih rileks dan bisa jalan-jalan.

Tahun ini ke Bandung, Banten (walaupun tnggal di Provinsi Banten tapi jarang banget ke Banten dalem-dalem. Hehe) serta Belitung. Alhamdulillah. Semoga tahun depan bisa traveling ke banyak tempat lagi. Umroh sih targetnya. Aamiin-in dong gengs.

Yang udah keliatan di depan mata sih Semarang ya. Karena insyaallah Januari 2019, Hani mau ke sana. Beli tiket murah yang di booking jauh-jauh hari. Tapi walaupun sebulan lagi pergi. Belum persiapan apa-apa. Haha. Selow gengs...

Nah, karena hari ini alhamdulillah senggang. Kita siapin liburannya lebih lanjut. Biar makin tenang pas hari-H.

1. Tentuin tujuan mau kemana aja

Dikarenakan asal beli tiket murah meriah yang penting jalan-jalan. Jadinya belum nentuin mau kemana. Haha.

Ke Lawang Sewu kayanya sih. Tapi selebihnya belum tau karena pas searching kok belum ada tempat yang klik gitu. Palingan minta tolong temen asli Semarang buat rekomedasiin tempat yang asique.

2. Tempat tinggal

Kemungkinan nebeng di tempat teman. Atau kalo tidak, hotel murah meriah tapi aman dan nyaman. Haha.

3. Transportasi

Opsinya sih mau minta tolong temen. Tapi pas dateng ke acara blogger gathering bareng Trac dan kompas.com jadi pengen nyoba sewa mobil dari Trac karena selama ini Hani nyangkanya Trac mah tempat Rental Bus untuk kebutuhan Liburan aja. Ternyata Trac Astra Rent a Car juga melayani Personal Rental.

Mau nyewa aja karena kaga enak minta anterin pas pagi sampai sorenya. Soalnya cus liburannya di hari kerja.

Lagian kalo dari webnya sih kaga ribet. Di webnya TRAC Astra Rent Car menyediakan: Rental Mobil, Sewa Bus & Airport. Ada fasilitas self driving juga loh. Asal kita udah jadi member. Padahal zaman jiggeum mah rempong kalo mau nyopir sendiri.



Terus nih ya gengs Keunggulan Layanan Trac-Astra Rent a Car bisa pilih mobil, mau mevvah atau biasa-biasa saja, bebas. Karena sama-sama bersih dan wangi. Usia mobilnya pun maksimal 3 tahun. Ada asuransi dan pergantian mobil jika ada kendala tak terduga. Baik bangettt kan?

Oke. Hani coba booking dulu ya buibu.

Yahhh... Sayang sekali... T_T



Hani mau tanya-tanya ah, ke cs nya atau sosmednya. Kali aja kan bisa disediakan mobilnya. Pengen sih. Kayanya murah meriah.

Duh, yang sebulan lagi aja udah penuh apalagi buat akhir tahun. Tapi biasanya sih, perusahaan mah udah prepare. Jadi, walaupun demand tinggi, stok banyak. Apalagi pas lihat brosur Informasi Promo Akhir Tahun: Sewa Mobil Dapat Bonus Tambahan Hari



Promonya racun nih. Bikin pengen akhir tahunan kan. Ah, ajak temen ramean jalan kemana gitu ah. Kan sekarang Trac udah ada di 23 kota. Kalo ramean banget pakai bis sekalian. Haha. Soalnya, Hani pernah naik bis Trac dari suatu acara, dan bisnya tuh enak bingits.

Dulu aja udah enak apalagi sekarang, yang katanya nih untuk unit bis yang sekarang, udah ada wifi, colokan, dan tv. Ini bis apa hotel? Enak banget fasilitasnya. Haha.

Dan enaknya kalo kita mau cancel bisa kembali uang 100%, jika bilang minimal 2 hari sebelum hari-H. Bukan maen dah promonya.

***

Kayanya itu aja sih yang perlu di siapin buat ke Semarang bulan depan. Paling printilannya packing dan aksesoris buat foto. Hihi.

Oia, penjabaran Hani tentang Trac di atas hasil dari Hani datang event Blogger Gathering bareng Trac Astra dan kompas.com yak. Dengan narasumber terpercaya pastinya dungs.


Narasumber:
1. Pak Luthfi: TRAC Bus Services Branch Manager

2. Pak Riyadi: TRAC Rental Deputy COO

Selain itu kita sharing bareng:
1. Sri Anindiati Nursastri: Editor Kompas.com Travel

2. Febrian: Travel Blogger

Selain dipaparkan tentang Trac dan destinasi liburan versi kompas.com, kita seru-seruan bareng. Acaranya bikin makin kepengen liburan dah. Apalagi udah tau caranya liburan tanpa ribet, tinggal rental mobil di Astra Trac. Hihi.


Salam,

Hani, yang kepengen jalan-jalan gratis. Haha.

Minggu, 11 November 2018

Go Wet! Waterpark di Grand Wisata Bekasi yang Asik buat Weekend-an

Hulalalahula…


Minggu kemarin Hani ke planet Bekasi, lebih tepatnya ke Grand Wisata Bekasi dengan tujuan utama adalah Go! Wet Waterpark bareng para blogger lainnya. Dan serunya di acara ini, kita boleh bawa keluarga maksimal 4 orang.

Setelah menggunakan busway jurusan BNN-Bekasi Timur lalu dilanjutkan ojek mobil online, Hani dan adik akhirnya sampai di Go! Wet Waterpark. Tapi kalau kalian bawa mobil pribadi, kalian bisa lewat tol tambun/KM21.

Oia btw, walaupun ada yang bilang pesen ojolnya susah, alhamdulillah Hani lancar jaya sih, ada yang pick up. Tenang gengs, nantinya akan ada shuttle bus biar memudahkan para pengunjung dan penghuni.

Hani alhamdulillah sampai setengah jam lebih cepat dibandingkan waktu janjian, jadi bisa survei dan foto-foto dulu. Haha. Dan selama wara-wiri, kalian bisa taro tas di loker, dengan tarif sewa Rp 20.000,-/sekali pakai. Kalaupun mau digletakin aja juga boleh, aman sih karena ada satpam yang menjaga. Tapi tetap ya, barang-barang mah tanggung jawab kita, apapun pilihannya, resiko tanggung sendiri.

Lah, karena keasyikan foto, malah sedikit telat di acara bloggernya. Tapi masih acara perkenalan sih kayanya yang kelewatan. Di sini Hani diceritain tentang Sinar Mas Land beserta produk-produknya yang kebanyakan properti.


Sinar Mas Land

Didirikan oleh Bapak Eka Tjipta Widjaja tahun 1962 berawal dari palm oil sekarang bisnisnya udah ke properti, power, paper, infrastructure, dan makanan. Semoga Hani bisa kerja disini. Hihi. Tentunya perusahaan bertahan lama karena ada nilai-nilai yang dipertahankan, nah value Sinar Mas Land adalah:
1. Integritas
2. Tingkah laku positif
3. Komitmen
4. Continuous improvement
5. Inovatif
6. Loyal

Salah satu properti yang dibangun oleh Sinar Mas Land adalah Grand Wisata Bekasi, Delta Mas, BSD City dll.

Grand Wisata Bekasi

Entah kenapa pas dijelasin tentang Grand Wisata Bekasi, Hani ngarep bisa punya rumah di sini juga. Lah wong semua bakalan serba ada.  Fasilitas Grand Wisata Bekasi di lahan luas ini yang bikin Hani kepingin adalah sekolah, masjid, taman, mall (rencananya bakal di bangun), dekat danau jadi bisa refreshing, dekat akses tol, bakal ada shuttle, pasar modern, tempat kulineran, rumah sakit, GOR, bahkan waterpark juga ada. Jalannya juga luas, bis aja bisa lalu lalang.

Harga belinya mulai 400jutaan tapi harga jualnya fantastik coy, bisa sampai 2.2 milyar. Dan udah 23 klaster yang sudah terjual, terpercaya lah ya. Btw, kenapa harga belinya segitu dengan banyak fasilitas di sekitarnya? Karena di Grand Wisata Bekasi, konsep rumahnya, konsep milenial. Jadi kamar lebih sedikit, bisa lah buat keluarga muda beranak masih satu atau dua.

Emang paling bisa dah nih Sinar Mas Land nargetin kaum milenial. Ya, walaupun banyak yang menerapkan hidup YOLO, tapi masih banyak juga kok yang pada pengen punya rumah.





Delta Mas

Berlokasi di Tol Jakarta Cikampek KM 37, Pusat Cikarang, Bekasi. Bekerjasama dengan Sojitz, Delta Mas berisikan lebih banyak pabrik, khususnya pabrik mobil. Mitsubishi, AHM, dan Suzuki adalah hanya sedikit contoh pabrik yang ada di sana. Selain pabrik, Delta Mas juga membuat lingkungannya nyaman untuk ditinggali. Jadi, buat para pekerja, kaga usah jauh-jauh. Yang bukan para pegawai juga bisa beli, karena walaupun dekat pabrik, diusahakan semua lingkungan bersih. Cus dah beli disini dengan harga mulai dari Rp 400jutaan untuk type 30/50.

Go! Wet Waterpark

Kembali ke leptop! Haha.

Setelah selesai acara bloggernya, kita dibebasin buat main air di Go! Wet sampai tutup. Haha. Mulai lah eksplor sana sini. Pertama itu tentu, kolam renang dan prosotannya. Hani dengan pedenya nyobain pertama kali prosotan yang paling tinggi tapi di wahana biasa belum yang ekstrim. Secara Hani kaga takutan gitu. Eh, ternyata baru dibuka begitu, Hani udah enggan ke wahana yang lebih ekstrim. Haha. Jadinya berenang normal aja di kolam arus. Cobain sendiri dah seberapa ekstrimnya.





Setelah bolak-balik renang, akhirnya timing ombak buatannya mulai. Dengan ditemani ban besar, Hani ngaso di ban hijau sambil menikmati ombak. Relax. Buat yang senin sampai jum'at-nya kerja, mungkin bisa cobain tiduran di atas ombak begini. Nyaman banget, sampai Hani ketiduran. Haha.


Terus setelah capek renang, relaksasi, dan tentunya foto-foto. Hani wisata kuliner disini. Batagor, pizza, eskrim, semua yang unik dan bisa dipesen, Hani pesan. Haha.

Tadinya Hani rada bingung bagaimana transaksi pembelian makanannya. Mana Hani jarang nyetok uang tunai. Ternyata kita bayarnya by gelang yang di kasih di awal masuk. Kita bisa pakai saldo yang ada di gelang sampai habis. Ya syudah mari serbuuu...



Kalaupun butuh uang atau transaksi disediakan ATM. Jadi tetap tenang kaga usah banyak pikiran, kita liburan aja disini. Haha.

Keunikan Go! Wet Waterpark

Yang unik dari waterpark ini adalah toiletnya menurut Hani, karena konsepnya menyatu dengan alam jadi ada toilet yang semi outdoor dan ada pula yang dindingnya kaca. Belakangnya taneman gitu, berasa lagi liburan Bali. Dateng aja dah langsung, rasain sendiri, kaga foto kemarin sih. Hehe. Walaupun begitu, keamanan diklaim aman, karena pinggir temboknya tinggi dan lokasinya dekat kantor pengelola. Jadi kalo mau ngintip, orang mikir berkali-kali juga. Kalo tetap insecure cari toilet yang full ketutup aja. Karena toiletnya gak cuma satu kok.

Tiket masuk Go! Wet:

Senin: Rp 50.000,-
Sabtu-Minggu: Rp 225.000,-

Ptomo buy 1 get 1 free for debit/kredit BCA, Mandiri dll.

Ada promo paket ultah juga atau sistem rombongan gitu, dan kalo ulang tahun bisa renang GRATIS!!! Info promo bisa cekidot webnya Go! Wet yak.

***

Seru lah pokoknya. Benar-benar dimanjakan. Terima kasih ya Kang Harris, Kang Hans, dan mas mba Sinar Mas Land lainnya, Hani sangat menikmati weekend kali ini. Hehe.



Akhir kata, semoga bisa kesini lagi dan bisa punya rumah dungs. Aamiin. Aamiin-in dong gaes.  :D

Salam,


Hani, yang tak sabar punya banyak properti. hihi.

Senin, 20 Agustus 2018

Traveloka bring me to Nusa Dua Beach, ulala~~~

Hulalalahula…

Nggak tau kenapa ya, Hani mah kaga segitunya kepengen banget ke Bali walaupun pantainya kece-kece kaya Nusa Dua, apalagi tiket mah makin gampang, tinggal beli by aplikasi tiket semacam Traveloka gitu, tetep weh kalo liburan biasa, kemaren-kemaren kaga terlalu kepengen, kaya yakin aja gitu bakal honeymoon kesana. Mesti yakin lah ya. xD

Yaps, Bali bagi Hani identik banget sama yang namanya honeymoon. Jadi, kaga usah segitunya ngoyo karena suatu saat kemungkinan besar bakal kesana, minimal pas honeymoon. Yakin deh. Sotoy sih.

Dan entah kenapa, Hani ngerasa akhir tahun 2018 atau minimal awal tahun 2019, Hani bakal nikah. Aamiinin dong gaes, walaupun hilal mah masih belum keliatan. haha.

Nah, karena feeling-nya makin kerasa kuat, jadi dicicil dulu lah kalo senggang liat-liat tiket atau hotel di Bali yang kali-kali aja insyaallah jadi destinasi uhuy ulala. hahaha. Naooonnn sehh sia?

(from pinterest)

Sayangnya, semakin di searching makin pengen di datengin. Sendiri dulu atau bareng temen-temen ica keles ea. Jadiii... karena banyak hari kejepit, ya bagaimana kita manfaatkan dengan baik dan benar. Ke Bali duluan sebelum honeymoon boleh lah ya. Hehe.

Ya gimana gak pengen, kalo kaya gini pantainya.


(from: web orang)

Terus, makin di searching, makin banyak wisata yang pengen di datengin. Kurang lebih beberapa wisata yang pengen Hani datengin ke Bali tuh seperti ini. (Share aja dulu, kali aja ada yang ngajak plus bayarinAamiin ya Allah. hihi)

1. Pantai Nusa Dua
Meennn... Hani tuh pecinta pantai yang pasirnya putih. Biar kalo di foto dengan kombinasi langit cerah, itu cakep banget. Lah pantai kemarin juga cakep coy, yang di pantai liwungan. Ember sih. Tapi kan itu sepi bet coy. Cuma bisa snorkling aje. Ini wisatanya sekalian mau yang lain. Jadi, bisa dibilang, Nusa Dua Beach jadi salah satu main destination.

2. Mau main semua watersport-nya
Kano, berselancar, parasailingdonut boatfly fishbanana boatjet skiwater skisnorkelingsea walker, semua mau. Wahananya sih yang bikin pengen ngedatengin nih pantai. Hehe.

3. Wisata kuliner
Manjain perut maunya mah. Bodo amat timbangan.

4. Kepoin kebudayaannya
Hasil searching di gugel, ada museum dan tempat pameran gitu. Mumpung deket, mesti ke sini juga.


Setelah kebayang wisata yang mau di datengin, kepikiran tempat stay-nya dungs. Mulai lah hunting hotelnya. Bisa sih nebeng temen, tapi jauh kosan doi. Lagian kaga enak kan kalo numpang, doi kerja soalnya, kalo sekedar meetup mah kaga apa-apa.

Beli tiket kaga usah ribet, searching aje di gugel. Banyak pilihannya tjoy. Sekarang kalo mau tau apa-apa, gugling aje udeh.


Banyak kan pilihannya? Kalau salah pun, gugel membetulkan.

Banyak sih yang jadi pertimbangan Hani untuk memilih sesuatu, termasuk milih hotel. Tapi akutuh bahagia kalo harganya segini. Haha.


Tapi tetep ye, udeh mure juga, masih tetep cari yang lebih murah. Haha. Kaga mau rugi emang anaknya. :D

Saatnya membandingkan. Apa aja yang jadi pertimbangan Hani? Banyak sih, seperti harga, fasilitas, deket sama tempat wisata, bersih, aman, nyaman, layak lah pokoknya.

Setelah hampir semua di kepoin, tetep Traveloka yang 88rebu yang juara. Mure, terus sesuai aja gitu dengang ketentuan yang Hani pengen. Mayan kan kalo hotelnya murah, uangnya bisa di pakai buat yang lain. hihi.

Booking aja lah ya? Sudah paling murah juga sih. Mau cari apa lagi dikau, Han?

Oke deh, cus booking yuk.

1. Klik webnya dulu ya, gaes disini.

2. Login lah ya.

3. Langsung deh booking.


4. Tahapan setelah itu, isi data, review, pembayaran, proses, voucher dikirim. Yes, Bali I'm cominggg...


5. Transfernya? Tinggal pilih.


Kaga perlu detail kan ya share-nya, sampe ke data-data pribadi? Akutuh mayes share data pribadi terlalu lengkap. Haha. Pokoke, pesan hotel di Traveloka kaga ribet, pembayarannya mudah, cepat, dan pilihan hotel lengkap diseluruh Indonesia bahkan mungkin di dunia.

Duh, jadi kepengen naik jalan-jalan keluar negeri kan. *muka lope lope*

Jaelah, jadi pengen jalan-jalan mulu kan. Apalagi kalo liat yang murah. Haha. Seriusan coba dah kepo-kepoin tiket murah, hotel murah, jadi pengen ngtrip bae. Btw, kalo mau dompet aman, jangan sering-sering liat equipment jalan-jalan, apalagi traveloka. Mureh bet. Cobain sendiri dah.

Kalo masih maju mundur syantik karena sendirian banget. Selow sih. Lah, tadi Hani booking buat solo trip. Haha. Solo? Selow. Kali aja kan nemu jodoh. Aamiin-in dong. :D

Salam,


Hani, yang gak sabar buat jalan-jalan.

Sabtu, 12 Mei 2018

Kelas Blogger Goes to Bandung bareng C2Live: Ke Greko dan Pasar Pinuh, sambil nonton #indigologiaitangyunasz

Hulalalahula…

Seneng banget dua hari kemarin ikutan Kelas Blogger Goes to Bandung. Terus jadi pengen curhat kan mulai dari awal dapat kesempatannya dan kesan-kesannya. Hehe.

Jadi gini... (opening ala-ala Pak RT kalau mau kasih sambutan. Lol)

Long weekend ini memang berencana pergi, tapi karena ada kendala, rencana A tidak terwujud. Tapi alhamdulillah ganti yang jauh lebih baik. Hiks terharu Hani mah sama Allah yang Maha Romantis sama segala rencanaNya.

***

Malem-malem dapat telpon dari nomor yang belum di save, tapi tetap di angkat saja. Karena suka daftar job dan keseringan lupa setelah daftar. Duh, jangan ditiru. Hehe. Eh, ternyata dari Mas Kholis, Ketua Kelas Blogger. Beliau menanyakan apakah bisa ikut atau tidak ke Bandung dalam rangka acara ke Greko dan Pasar Pinuh, saya bilang bisa. Lupa sih gimana detailnya, karena semua kerasa cepat. Tau-tau sudah hari Rabu 9 Mei 2018 dan pagi-pagi jam 05.30 pagi mesti ngumpul di Taman Ismail Marzuki (TIM).

Karena Hani aktif bekerja kantoran office hour trus (sok) sibuk sendiri tiap weekend, dan ngerasa packing dadakan juga bisa, jadi baru packing jam 12 malem, beberapa jam sebelum berangkat. Padahal Cory -salah satu teman blogger yang pernah bertemu langsung- sudah nanya dari siang, mau bawa koper atau tidak.

Tadinya Hani membawa leptop, karena diharuskan mereview sebelum jam 11. Tapi pas videocall, Cory bilang cuma bawa dua tas. Ya sudah, pangkas bawaan. Leptop yang memang dari awal ogah-ogahan di bawa, Hani nggak jadi bawa, tinggal saja di rumah. Berat cin.

Jam 03.49 mulai nunggu gocar buat ke TIM barengan Om Ono dan Mba Tanti, senior blogger yang ikut acara ini juga.

Sepanjang perjalanan, chit chat berfaedah sembari benerin postingan blog yang bikin pengen nangis kalau inget dah. Lalu, sampai jam 5 lewat. Sholat subuh di mushalla depan TIM. Kemudian, ketika travel-nya dateng kita foto-foto dulu sebelum berangkat.



Sampai di Bandung dengan dresscode batik, kita disambut baik tim C2Live. Lalu, setelah rempong-rempong ngurus bawaan, kita cus makan di Pasar Pinuh, Greko. Kita di kasih kartu yang sudah ada isinya, bebas kita mau pilih makan atau minum apa saja. Dekorasinya cozy abezzz... kekinian gitchu.

Hani kabita (kalap membabi buta) dong, secara Hani mah doyan makan yang beragam. Walaupun di mobil sudah makan satu menu junkfood, Hani tetep weh pesen banyak. Nasi goreng rawon, roti tisu, teh tarik sama minuman satu lagi yang lupa namanya, tapi rasanya kaya jamu gitu. Alhamdulillah Mba Tanti minta minuman Hani ini, karena kurang cocok di lidah Hani.





*Si Cory ngajakin di video-in biar ala-ala mukbang gitchu*



*Uyeah, muka Hani masuk instastory grekocreatifhub*

Setelah kenyang, kita di ajak keliling Greko. Jadi, gedung ini bawahnya buat tempat makan, toko, dan wadah industri kreatif jeans. Kita bisa liat pembuatan jeans versi canggih, alatnya keren-keren dah. Dan ini pertama kali ada di Indonesia. Ulala... Sedangkan lantai atas digunakan untuk apartment.









Walaupun bagian atas itu apartment, kita belum bisa nyobain nginep di situ. Karena belum sepenuhnya jadi. So, kita di anter ke hotel Kollektiv.

Konsep hotelnya kaya container gitu, tidak besar tapi nyaman dan bersih, instagramable pula, baik juga lagi mbak-mbaknya. Hani ngilangin kunci, nggak apa-apa. Tapi tetep weh nggak enak sama tim C2live.


*Foto sama penganten baru, kali aja ketularan. Aamiin*




Hari pertama selesai.

Hari kedua kita balik lagi ke Greko buat menghadiri acara Indigologia. Kita nggak cuma dikasih kesempatan buat opening Indigologia saja, tapi kita juga berkesempatan nontonin hasil rancangan Itang Yunasz, yang terinspirasi dari Sumba.


*Ready buat nonton fashion show*



Setelah acara selesai, kita makan lagi di Pasar Pinuh. Ya ampun, makasih banget lah segala pihak, ini Hani berasa liburan dalam rangka wisata kuliner lah, makan mulu. Rawon dimacem-macemin, nasi goreng dengan topping unik-unik, mie kwantong khas Makassar saja ada, martabak berbagai versi, minuman tradisional tapi dalam kemasan modern dll. Ucet... naik dua kilo Hani bisa-bisa nih. Untung nggak pernah ribet sama berat, jadi hayok aja makan apa juga mah, selama halal.

Berat memang ketika kita sudah seseruan bareng, mesti balik ke Jakarta. Tapi sebelum pulang foto-foto dulu.

Makasih banyak lah buat semua pihak yang bikin Hani seneng, semoga kalau ada acara lagi Hani di ajak. Hehe. Bisa seseruan bareng lagi. Aamiin. Karena walaupun singkat, ini kesempatan yang menyenangkan dan berharga. Apalagi ini blogger-blogger senior yang di undang. Duh, anak bawang jadi seneng kan. Hehe.


Btw, ini beberapa video yang berkaitan. Cekidot.












Salam,



Hani, yang berbahagia