Minggu, 27 Januari 2019

8 Go Green Lifestyle Sederhana yang Bisa di terapkan di Rumah

Hulalalahula...


Paling suka deh bahas lingkungan, apalagi yang berbau go green gitu. 

Temen-temen yang udah kenal dan perhatian sama saya dari beberapa tahun lalu, kayanya bakalan tau kalo saya pencinta go green dan menerapkan dalam lifestyle sehari-hari.

Yang udah rutin banget nih bakal disebutin beberapa di bawah ini. Please di tiru ya, gengs. Biar bumi dan lingkungan kita makin nyaman. 

1. Anti buang sampah sembarangan
Jadi, usahain mau dimana juga, tahan. Jangan sampai buang sampah sembarang. 

2. Kalo di rumah pisahin sampah plastik atau segala yang bisa di kiloin
Buat apa? Buat tetangga  yang membutuhkan atau pemulung yang lewat. Kadang tukang sampah juga mau.


(Pemilahan sampah waktu di kosan. Lebih lengkap. Hehe) 

Setidaknya kalo kita belum bisa rutin ngasih sumbangan barang berharga, ya yang bisa di sumbangin. Sumbangin aja. Walaupun kesannya sederhana. Semoga perhatian kita ke mereka tetap sampai. Lagipula membantu petugas pengelola sampah juga bukan seeehhh?

3. Tanem biji bekas makan atau masak
Misal nih ya, kita beli mie ayam terus dapet sambel kebanyakan. Nah, sambelnya yang biasanya ada cabe-cabenya itu, kita tanem aja di pot/media tanam lainnya.

Atau kita lagi mau masak, biji pare yang mau kita buang, ya di tanem aja. Mayan bebs, bisa berbuah, bisa makan pare gratis organik berbulan-bulan. Bahkan bisa sampe ngasih ke tetangga. Alhamdulillah. 

4. Bawa plastik sendiri kemana-mana
Kalau ke pasar, bebelanjaan atau jajan cilok di depan SD sebelah, bawa plastik atau wadah sendiri. Jadi kalo mau di kasih abangnya, sorry mba/mas pake ini aja. 


(belanja tapi bawa plastik sendiri. Mandiri dah. Hihi) 

Kalo lupa bawa plastik/wadah dan barangnya memungkinkan di masukin tas, ya masukin tas aja. Usahain meminimalisir penggunaan plastik. 

5. Jangan langsung buang kertas, kartu undangan, brosur atau kertas lainnya. 
Kertas bekas bisa kita manfaatin lagi, bebs. Bisa buat coret-coretan. Atau bungkus sesuatu.

6. Air bekas cucian beras atau bekas sayur untuk siram tanaman
Coba deh, air bekas cucian di kumpulin terus buat siram tanaman. Tapi langsung siram ke tanah ya, jangan ke daunnya. Nanti bisa putih-putih daunnya. Mengurangi estetika. Hihi.

7. Tidak langsung buang baju bekas
Dulu kayanya baju bekas masih laku buat di sumbangin. Tapi sekarang siapa yang mau? Kadang baju mereka juga udah bagus-bagus. Jadinya, bajunya di remake aja. Biar bisa di pake lagi dengan style berbeda. Atau paling kasian mah, jadi kain lap.

8.  Tulang bekas atau nasi bekas kasih ke binatang sekitar
Jadi, di lingkungan ada kucing liar. Nah, satu gang pada ngasih tulang kalo abis makan. Lumayan kan daripada di buang gitu aja dan nyuruh kucingnya ubek-ubek tong sampah sendiri. Mending kita kasih baik-baik. Semoga jadi ladang pahala. Aamiin.

Kira-kira itu sih yang sudah mulai rutin dalam jangka waktu beberapa bulan ini atau beberapa tahun terakhir.

Padahal dulu, masih zaman bocah buang sampah kaga pake mikir. Sekarang, kalo mau buang dipikir-pikir dulu. Ini bisa di manfaatin apalagi ya? Biar gak gitu aja jadi sampah.

Tapi sebenernya masih ada beberapa kegiatan yang belum kesampaian sih. Karena belum memungkinkan.


(souvenir bibit pernikahan kayanya lucu juga)

Yang pertama, pengen banget sampah organik dikumpulin. Dikubur biar jadi kompos.

Kedua, bikin olahan dari limbah plastik detergen dan sejenisnya, yang tebel gitu. Udah ngumpulin plastiknya, tapi belum bisa jait pake mesin. Ajarin dong, gengs.

Terus, pengen lagi menyuarakan besar-besaran go green lifestyle ini. Kalo bukan kita, siapa lagi? Emang anak cucu kita bakal nikmatin sama kaya kita kalo kita gak merawat bumi? Aseeek bahasanya, macam politikus. Hihi.

Kurang lebih itu sih yang bisa share tentang go green lifestyle. Yang harapannya bisa di tiru orang. Plis gengs, jangan terlalu nyalahin keadaan kalo ada bencana dll. Tapi mari lakukan perubahaan.

Udah dulu ya. Yuk, babai... Semoga teracun virus go green.

Salam,


Hani, pelaku go green lifestyle

1 komentar:

  1. alhamdulilah sudah mulai pisahin sampah plastik, beling lumayan juga mba aku bisa bantuin pemulung yang suka ke rumah lainnya aku maish belum konsist kemana2 masih pake kantong plastik hehhee

    BalasHapus

Hehooo semuanya,

Terima kasih telah mampir di blog www.nisaahani.com. Semoga bermanfaat ya tulisannya. Di tunggu komentarnya. Dan sangat terima kasih kembali jika tidak meninggalkan link atau mengopi tulisan di blog ini tanpa izin. :)