nisaahani: Writing Challenge: Hmmm... Maybe about Love

Rabu, 13 Januari 2021

Writing Challenge: Hmmm... Maybe about Love

Hai, akhirnya ya, saya mau nulis lagi terkait Writing Challenge setelah ter-pause beberapa waktu. Haha. Untuk kali ini tulisan writing challenge-nya tentang cinta-cintaan. Sengaja saya gabung, karena saya rasa gak bakal banyak yang saya ceritain untuk sekarang ataupun kedepannya. Paling kalian bisa kepoin tipis-tipis. :p

Writing Challenge Hari ke-6: Status


Saat ini, saya belum menikah dan alhamdulillah tetap bahagia bin baik-baik saja. Apakah mau menikah? Ya tentu dong. Kapan? Sesegera mungkin kalau memang sudah waktunya. Lalu, apa yang ditunggu? Belum nemu aja orang dan momen yang pas. Apa masih open recruitment buat suami HAHA? Masih dong.

Writing Challenge Hari ke-16: Someone I Miss


Gak ada sih. Lagi gak kepikiran siapa-siapa. Alhamdulillah hubungan saya ke orang lain baik-baik saja. Kalaupun orang lain ada apa-apa dengan saya, yaudah itu urusan dia dengan hatinya. Saya gak terlalu ribet, mending ngurusin hal lain yang lebih produktif demi kemajuan diri saya sendiri. Haha. Gak mau ada drama akutu.

Yang berlalu dijadikan pelajaran buat jadi lebih baik lagi dan selalu yakin akan ada kesempatan yang baru. Itu sih. Segala sesuatu dioptimalkan selagi bisa, jadi kalau udah done, yaudah selesai. Jangan hidup dalam penyesalan dan usahakan jangan dibahas lagi, kecuali memang perlu banget.


Writing Challenge Hari ke-17: Ways to Win My Heart


Hmmm... apa ya? Gak ada yang baku sih. Tapi biasanya kalau orang tersebut punya sesuatu yang menarik, membantu hidup saya, dan gak bikin saya ngerasa tidak nyaman, biasanya saya akan petrusjakandor (pepet terus jangan kasih kendor) dengan sendirinya buat jadiin inner circle saya. Entah itu untuk sekedar hubungan biasa atau hubungan lebih. Gampang deket akutu.

Sexy brain, gentleman, good attitude, plus public speaking yang baik selalu menarik sih. Apalagi, kalau tipenya kaga lemes/ember mulutnya/gak ngomong kasar/gak jelek-jelekin seseorang/gak banyak alasan dan mengutamakan saya dibanding yang lain, biasanya saya tertarik sih untuk hubungan lebih lanjut. Gak terlalu suka yang berisik tanpa makna.

Meskipun belum tentu jadi pasangan dan saya juga belum sempurna banget, tapi orang-orang cerdas, baik nan berkompeten mah mesti dijaga baik-baik, buat networking (dalam makna sebenarnya). Kalian gitu juga kan? Hayo ngaku! :p

Tambahan: kalau orang tersebut punya prinsip hidup dan lifestyle yang sama dengan saya, mungkin saya akan tertarik juga. No hutang, no ribet, no drama, pekerja keras, lurus-lurus aja sesuai norma agama/yang ada, serta go green/suistainable.

Writing Challenge Hari ke-19: My First Love


Lupa sih yang mana. Haha. Eh, tapi, kalau suka karena mirip aktor yang disuka itu termasuk first love gak? LOL.

Writing Challenge Hari ke-21: Write about Love


Cinta kayak gimana sih? Banyak banget definisinya tau kalau liat di internet atau menurut kata orang. Haha. Tapi menurut saya sekarang ini, cinta itu terkadang bukan sesuatu yang bisa dijabarkan, cuma bisa diyakinin. Dan, emang mesti yakin selama itu ke sesuatu yang tepat. Nantinya, segala sesuatu terasa ngalir aja gitu. Semacam dimudahkan serta direstui Tuhan.

Entahlah, semakin dewasa makin kaga berasa apa-apa terkait cinta-cintaan. Buat syarat nikah pun paling mentingin bibit bobot bebet masa depan yang sebenernya juga gak terlalu pelik, untuk masalah hati juga gak terlalu ribet.

Pokoknya mah selama bibit bebet bobot oke, untuk lainnya tuh tinggal gw mau lu mau, sama-sama berusaha yang terbaik untuk tujuan yang sama buat sakinah mawadah warrahmah, bertanggung jawab serta profesional jadi partner, ikhlas, gak banyak berisik atau gak banyak ngeluh sekarang maupun nantinya, yaudah hayuk.


Writing Challenge Hari ke-28: Write about Loving Someone


Tidak ada ciri-ciri khusus sih kalau saya suka sama orang. Karena, entah itu cewek atau cowok, biasanya kalau saya tertarik, yaudah refleks aja gitu. Apalagi kalau bermanfaat buat hidup saya atau ngerasa nyaman, biasanya saya akan mendekat sendiri.

Apa itu berarti cinta-cintaan? Gak juga sih, lah kalo cewek gimana? Normal akutu. Haha. Seperti manusia pada umumnya aja, kalau orang tersebut baik dan membuat nyaman, tentunya saya juga baik belum tentu suka.

Btw, jika saya sudah terikat hubungan dengan seseorang, saya akan ada rasa terikat dengan orang tersebut. Meskipun saya terlihat cuek atau malah terkesan dekat/nyaman dengan orang lain, tapi saya menghargai sekali suatu komitmen dan akan tetap memprioriaskan.

Biasanya, cenderung bucin akutu, selama yang dibucinin worth it. Tapi, kalau berulah, yaudah, logika saya main. Apalagi kalau ditanya sudah jelas jawabannya, lama kelamaan done sendiri, kecuali masih profesional satu sama lain.


Salam,


Hani, yang semoga segera menikah jadi keluarga sakinah mawadah warrahmah. Aamiin.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

Hehooo semuanya,

Terima kasih telah mampir di blog www.nisaahani.com. Semoga bermanfaat ya tulisannya. Di tunggu komentarnya. Dan sangat terima kasih kembali jika tidak meninggalkan link atau mengopi tulisan di blog ini tanpa izin. :)