nisaahani: My Stories
Tampilkan postingan dengan label My Stories. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label My Stories. Tampilkan semua postingan

Kamis, 24 Januari 2019

Kenapa Bangga Jadi Blogger? Dan Resolusi Tahun 2019 Agar Semakin Bangga.

"Penghasilannya lumayan ya, Han? Kok bisa? Gimana caranya? Dari blog ya awalnya?"

Itu sih yang sering orang tanyakan. Meski sudah di jawab sedikit di postingan beberapa waktu lalu.

Karena mungkin saya salah satu warna berbeda di antara mayoritas di lingkungan saya, jika saya mendiskripsikan diri saya secara gampangnya. 

Berlatar belakang yang tidak ada kaitannya dengan dunia tulis menulis, mungkin menyebabkan mereka penasaran.

Hayo tebak apa latar belakang saya? Hehe.

Semakin di jalanin semakin terlena saya di dunia blogging. Hmmm... Pastinya itu dikarenakan beberapa manfaat nan membanggakan yang sudah saya dapat. Sehingga bisa membuat saya bertahan.

Karena setelah hampir sembilan bulan mempunyai blog berbayar, selain bertambahnya pengetahuan, pengalaman, dan teman. Saya mempunyai beberapa pencapaian yang menimbulkam kebanggaan tersendiri.

Seperti, ada rasa bangga saat orang lain bisa terpengaruh oleh saya. Makanya, jadi tantangan sendiri untuk terus memberi pengaruh baik ke orang lain.

Lalu, ada rasa senang saat bisa menghasilkan puluhan kali lipat dari modal awal membuat blog tld. Ya walaupun banyak sumbangsih dari media sosial lainnya. 

Selain itu, saya juga bisa jalan-jalan keluar kota tapi di bayar. Bisa mengajak anggota keluarga berlibur gratis, di bayarin salah satu brand.

Makan hedon, belanja, dan menginap gratis. Pokoknya serba gratis, malah mayoritas di bayar. Jadi, bisa di bilang sembilan bulan terakhir hidup saya bersponsor. Tentunya secara halal. Hehe.

Sungguh profesi yang membanggakan di era digital ini. Bisa dipastikan banyak generasi milenial yang tertarik.


(desain canva yang di edit oleh nisaahani) 

Namun, untuk pencapaian lainnya seperti menang lomba dari blog atau jadi pembicara, memang belum. Walaupun sudah berkali-kali menang lomba dari media sosial lainnya. 

Tapi, semoga mulai tahun 2019 dan seterusnya, saya bisa menang lomba blog minimal 12x dalam setahun. Oleh karena itu, minimal dalam sebulan saya harus mengikuti beberapa lomba blog.

Lalu, saya berusaha seminggu sekali posting di blog atau youtube rutin setiap sabtu jam setengah 6 pagi.

Tapi hingga sekarang belum terwujud. Hingga kini waktu posting-nya masih acak, sesuai kebutuhan. :(

Kemudian, saya ingin meningkatkan kualitas blog dan media sosial saya lainnya.  Baik kualitas konten, followers, maupun interaksinya.

Dulu saya bisa berkilah, pekerjaan utama saya membuat saya kurang fokus ke media sosial atau blog. Tapi ketika kenal lebih banyak teman blogger, ternyata mereka banyak yang lebih sibuk dari saya. Namun, tetap menjaga performanya di media sosial atau blognya. Sehingga saya malu untuk beralasan. 

Bukan kitanya sibuk, tapi kitanya yang belum bisa membagi waktu.

(desain canva yang di edit oleh nisaahani) 

Resolusi selanjutnya, saya ingin mendapatkan leptop, kamera, light ring, hp, dan peralatan lain untuk ngeblog maupun vlog secara gratis. Selain tetap mendapatkan fee atau gratisan dari blog atau sosial media lainnya. 

Dikarenakan jika membeli sendiri, saya sangat penuh pertimbangan. Sehingga membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Kan jika di kasih, bisa langsung pakai. Hihi.

Hmmm... Apalagi ya? Sejauh ini, masih itu sih yang terpikirkan. Banyak sih, tapi kan tidak ada yang tidak mungkin jika kita berusaha. 

(desain canva yang di edit oleh nisaahani) 

Semoga di tahun 2019 ini, saya bisa jauh lebih bermanfaat, produktif, dan memesona daripada tahun sebelumnya. Aamiin. 

Salam,


Hani, yang berusaha menang lomba. Hehe.

Senin, 31 Desember 2018

Alhamdulillah 2018, Bismillah 2019

Hulalalahula...

Beberapa menit lagi tahun 2019, tapi Hani belum bikin postingan perkenalan yang proper. Langsung weh Hani isi konten-konten. Sabar ya, Hani emang gitu anaknya, kaga suka basa basi. Maklum ya. Hihi.


Untuk segala hal, Hani cuma mau bilang Alhamdulillah banget buat semua yang udah Hani dapetin selama ini. Apalagi di dunia blog, sosmed, buzzer, influencer, dan setipenya lah. Alhamdulillah.


Thank you very much for all who gave me the opportunity. Senior-senior yang pada ratjun banget ke Hani. Makasih loh. Kalian kesayangan. Buat para PIC yang udah percaya buat kerjasama dan merekomendasikan Hani, makasih juga. Kalian kecintaan Hani emang. Mari bekerjasama lagi. Buat temen-temen seperjuangan, makasih juga. Buat yang suka foto-fotoin Hani dan ngebantuin Hani, thanks a lot. Pokoknya makasih lah buat semuanya, walaupun Hani kan gitu ya orangnya, diem-diem bae, tapi beneran Hani makasih banget. Muah. 


2018 di dunia per-blog-an bagi Hani seperti masa transisi sebelum Hani terjun ke dunia blog secara profesional. Karena kan Hani mah udah ngeblog dari zaman sekolah. Tapi baru tld di tahun ini.

Niat tld sih udah dari tahun 2017, tapi seperti biasa, Hani gak mau melakukan sesuatu kalo kaga faedah. Beli domain kan pake uang ya, kalo kaga menghasilkan pendapatan mah buat apa. Mubazir atuh


Jadi, Hani menargetkan beli domain kalo udah rutin posting 40 tulisan secara berturut-turut. Tapi itu semua hanya target sodara-sodara. Nyatanya, begitu deh. Bisa di liat di sisi sebelah kanan, berapa postingan Hani sebelum Mei 2018.


Tapi di akhir April 2018, akhirnya Hani beli domain juga. Alhamdulillah. Karena udah kepengen parah. Terus Alhamdulillah-nya ada yang bantuin Hani buat perpindahan blog dari gratisan ke tld. Ya sudah, Mei 2018 launching lah blog www.nisaahani.com dengan tulisan langsung berpartner. Once again, thanks God for the opportunity.


Setelah itu, tulisan Hani di blog Alhamdulillah mayoritas berpartner. Kalopun ada yang organik dikarenakan syarat dari partnernya.


Beneran deh, untuk dunia blog, tahun 2018, Hani bersyukur banget. Selain blog -bidang setipenya-, Hani juga Alhamdulillah banget. Banyak yang kerjasama bareng Hani berkali-kali. Ya ampun, terharu akutu jadinya.


Pokoknya Alhamdulillah 2018. Maaf kalo ada salah. Mulai dari 0 lagi ya. 

***

Dan untuk 2019, welcome. Bismillah Hani bisa sharing yang jauh lebih bermanfaat dan menarik lagi dari tahun lalu.




Insyaallah setiap Sabtu jam setengah 6 pagi, Hani bakal posting. Entah itu tulisan bersponsor atau organik. Kalopun selain di waktu itu, harap maklum. Kadang kan deadline mah kaga tau kapan ya. 

Hani itu sebenernya males posting kalo kaga bersponsor. Karena terpicu untuk curhat, gengs. Kan diriku maunya misterius gitu. Jeh. Padahal tulisan bersponsor juga banyak curhatnya. Hahaha. Itu alasan yang agak bermartabat selain males sih. 🤭


Karena apapun perbuatan kita bakal dipertanggung jawabkan, jadi suka serem sendiri kalo ngeshare unfaedah. Trus kalo ngajak kebaikan juga, kalo kalian liat Hani belum wow banget, kemudian kecewa. Kan Hani jadi gak enak juga. Padahal loh, Hani tuh sering banget bilang, Hani mah belum baik banget. Masih sama-sama belajar juga. Tapi Hani mau ngajak kebaikan biar ikutan dapat pahala. Lagian kan kalo dikelilingin orang yang berlomba-lomba dalam kebaikan, perubahan baik Hani bisa ningkat, minimal tetap lah, bukannya malah turun. Gitu loh.


Plis ya gengs, kalian jangan terlalu ngebayangin Hani yang udah baik banget. Nanti jadi kaga enak diriku. T_T


Hani cuma ngerasa, Hani punya potensi buat menyebar kebaikan disini, ya Hani lakukan. Mungkin beberapa ngerasa pamor itu berbahaya, iyes sist, rawan banget. Makasih udah di ingetin. Tapi Hani ngerasa, semakin berpengaruhnya kita kalo kita manfaatin dengan kebaikan ya gak salah. Justru karena kita punya power, kita jadi bisa lebih punya andil ke orang lain.


Kalo nanti Hani ada yang salah, kalian tegur langsung ya secara tertutup. Biar bisa jadi pertimbangan Hani buat memperbaiki.



Bismillah 2019. 1 out of 365 days, begin.

***

Kalo ada yang kepo kenapa branding-nya dari Blogger Ala-Ala terus ganti jadi breakfast with Hani. Itu karena Hani ngerasa udah gak mau ala kadarnya lagi. Hani Alhamdulillah udah jauh banyak kemajuan. Mulai dari yang kaga tau istilah-istilah receh sampe sekarang yang masih banyak juga yang belum taunya, tapi sudah jauh meningkat lah pengetahuan serta kemampuannya di banding yang dulu. Jadi, babai ala-ala, let's become a professional

Breakfast with Hani itu dipilih dari banyaknya kata-kata yang dipikirin. Tapi Hani akhirnya milih ini biar gak terlalu puitis banget. Hani ngeri orang-orang udah pada ekspetasinya ketinggian.

Walaupun ini bukan blog khusus makanan, ya wes rapopo namanya itu aja. Kenapa breakfast? Karena makin kesini Hani suka banget sarapan pagi-pagi. Beneran pagi-pagi. Abis subuh aja, keseringan Hani udah nyari makanan. Emang gitu akutu, orang pada belum bangun, diriku malah udah nyari makanan. Haha.

Dan kenapa sabtu, karena Hani keseringan bisa sarapan secara nikmat itu di hari sabtu, minggu atau hari libur.

Nah, dikarenakan sadar diri gak segitu rajin posting, jadinya ditetapkan hari sabtu deh.

Lalu, kenapa jam 05.30, ya tadi, Hani suka sarapan pagi-pagi.

Gak apa-apa kan gak posting di prime time? Seluruh hal di dunia ini gak mesti sama. Menjadi unik gak salah, selama tidak melanggar. Azeeek.

Biar kalian inget pokoknya wes, sabtu pagi cus mampir ke blog/youtube Hani. Kalo kepo Hani sarapannya apa aja, bisa cekidot twitter Hani. Biasanya Hani sharing makanan disitu. 

Thank you, next...

Salam,

Hani, yang siap menjalani tahun 2019 jauh lebih baik. 

Selasa, 23 Oktober 2018

Curhatan Pencari Uang Lewat Sosmed


Hulalalahula…


Gak mau curhat sih. Tapi kaya-nya seru juga sih ngeshare behind the scene kegiatan ngeblog/ngeyutub/ngesosmed Hani. Hehe.

Habis, bukan sekali dua kali sih di tanyain, 

"Kok bisa sih dapat duit dari sosmed?"

"Awal mulanya gimana?"

Dan beberapa pertanyaan lain yang agak mirip-mirip. Walaupun udah tipis-tipis Hani jawab di postingan ini.

***

Banyak yang mau dicurhatin sih tapi karena makin dewasa (uhuk...) jadi... selain merencanakan, mendoakan, dan mengusahakan, kayanya semua diterima dan dijalani aja dengan sebaik-baiknya rencana-Nya.

Apapun perjuangan di belakang layar ya biarkan hanya di belakang tak perlu tampak kedepan. Yang nampil dipermukaan yang baik-baik aja dah. Haha.

***

Eh, tapi pas ada kolab, kok jadi pengen ikutaaannn. Haha.

Oke deh. Cekidot curhatan klarifikasi Hani.

1. Akutu kaga terus menerus bersosmed.
Itu tuntutan dapat uang tambahan dan kecanduan dapat uang/barang gratis di sosmed.

2. Kaga doyan like atau komen sembarangan. History like itu bisa kita liat lagi tau. Jadi pastikan like sesuatu yang emang disuka. Sesuatu yang kalo kalian liat lagi, gak ada penyesalan. Like juga berarti kita mendukung dan ngeri aja jika dimintai pertanggung jawaban.

Kalo Hani suka ngelike-like random, seriusan itu bukan Hani. T_T

Kayanya ada aplikasi atau tindakan Hani yang salah dan berefek akun Hani ngelike sembarangan. T_T

3. Posting kalo sponsoran atau butuh aja. Share tentang pribadi itu bikin menarik viewer sih. Tapi kaya ada rasa lah ngapain gitu ngeshare pribadi. Jadinya mencari banyak job biar tetep share-share. Haha. Apasehh ini?

4. Menghindari posting muka. Walaupun selpi Hani tersebar banyak di sosmed. Tapi selalu pastikan itu emang tuntutan sponsor bukan selpi random. Kalo pun muka lagi cukmey, hasil selpi di tahan-tahan kaga di posting.

5. Dari ribuan foto yang di posting satu atau dua, kadang malah kaga jadi di posting. Haha. Ini normal kan ya? Haha.


6. Hani mager edit-edit sebenernya, modal pencahayaan aja. Sampe pengen punya light ring. Tapi mahal sih ya. Semoga ada yang mau sponsorin light ring gede-gede yang terang.

(Foto nyomot dari orang, tapi lupa siapa)

7. Malu-malu banget kalau mau foto-foto outdoor atau ngevlog. Haha. Siapa yang sama juga? Ayo cung. :D Katanya mau dapat banyak duit banyak dari internet, tapi malah malu-malu. Wooo.

8. Berusaha kebal kalo di ledekin. Anggep aja mereka iri tapi kaga mau berusaha aja. Selow. Walaupun akhirnya jadi diem-diem aja. Nyari job-nya diem-diem, ambil benefitnya diem-diem, postingnya juga kadang diem-diem. Ini apa dah? Nyari job di internet tapi sharenya diem-diem. Haha.

9. Berusaha kebal dapet dm yang gondokin dari cowo-cowo doyan cuci mata. Ini mungkin karena Hani lingkungannya banyak cowok jadi udah kebal dan tau busuk-busuknya. Jadinya, dm bilang Hani cantik blablabla... wes lewat begitu saja, kaga berefek. Emang Hani cantik~~~ *kibas kerudung. Haha. Muup ngeselin.

10. Harus tabah menghadapi gosip atau baveran orang. Kaga usah di jelasin panjang lebar lah, intinya malesin aja gitu udah.

Udahlah, udah kepanjangan dan kemana-mana juga. Walaupun belum semuanya, tapi makasih beautygoers, saya jadi bisa ngoceh begini.  Haha.

Ya, tak ada yang sempurna, begitu pula Hani. Jadi, kalo ada salah mohon di maapin ya. Makasih juga dengan banyak pihak yang udah nolongin Hani.

Oia, baca juga punya beb Arifanuryani dan member lainnya. :D
Salam,


Hani, pencari uang lewat sosmed